James Vowles meninggalkan Mercedes untuk menjadi kepala tim F1 di Williams | Formula Satu

Kepala strategi Mercedes James Vowles dikatakan meninggalkan tim untuk mengambil alih sebagai bos tim Williams. Langkah tersebut merupakan pukulan bagi Mercedes karena Vowles memainkan peran penting dalam tim dan telah berperan penting dalam kesuksesan mereka selama dekade terakhir.

Namun, bos tim Toto Wolff optimistis Mercedes akan mengatasi kepergiannya dengan baik.

Vowles telah menjadi kepala strategi di Mercedes sejak 2010, selama itu ia telah memenangkan delapan kejuaraan konstruktor dan tujuh pembalap. Dia telah berada di Formula 1 selama 21 tahun, sebelumnya bersama BAR, Honda dan Brawn di mana dia memenangkan yang pertama dari sembilan gelar konstruktornya.

Dimana Mercedes menderita musim terburuk mereka selama hampir satu dekade tahun lalu, hanya memenangkan perlombaan, kehilangan sosok berpengalaman seperti itu bukanlah hal yang ideal. Namun, Vowles terlibat dalam perencanaan anggota tim strateginya untuk dipromosikan dan Wolff yakin Mercedes memiliki kekuatan yang cukup secara mendalam.

“Salah satu keberhasilan tim kami adalah perencanaan suksesi,” katanya. “Kami sangat bergantung pada kemampuan James dan beberapa tahun lalu kami menekankan bagaimana hal itu akan terjadi jika dia memutuskan untuk melakukan sesuatu yang lain. James sangat pandai mengatur ini. Kami memiliki kelompok ahli strategi yang sangat berbakat. Kami memiliki sembilan orang, beberapa di antaranya sangat senior, dan saya sangat nyaman dengan struktur masa depan dan tidak ada kelemahan besar yang tercipta.”

Vowles bergabung dengan tim Williams yang, terlepas dari tradisi kemenangannya, finis terbawah dalam empat dari lima musim terakhir dengan sembilan kejuaraan konstruktor dan tujuh kejuaraan pembalap antara 1980 dan 1997. Tugas di depan Vowles sangat besar, tetapi dia juga bersemangat untuk memulai.

“Mungkin saya terbawa oleh kegembiraan ingin memulai ini,” katanya. “Ini bukan rasa takut, saya bangun jam 5 pagi setiap pagi dan saya menuliskan pemikiran dan catatan. Itu adalah motivasi yang akan mendorong saya selama bertahun-tahun, saya yakin akan hal itu.”

Lewis Hamilton telah bekerja sama dengan Vowles dan senang bahwa dia mengambil langkah besar dalam karirnya, memberi tahu Wolff: “Ini bagus untuk James.”

Wolff juga membahas keputusan FIA baru-baru ini untuk melarang pengemudi dari pidato politik, sesuatu yang telah dilakukan Hamilton dengan penuh semangat dalam beberapa tahun terakhir. Hamilton tidak mungkin menerima dibungkam oleh badan pengatur olahraga tersebut. Wolff mengindikasikan bahwa niat FIA belum didiskusikan dengan tim dan pembalap.

“Kita harus melihat bagaimana itu benar-benar berkembang,” kata Wolff. “Saya tidak ragu bahwa Muhammad [ben Sulayem, FIA president] dan FIA bermaksud baik dalam menyelesaikan hal yang benar, tetapi ini tentang menyeimbangkannya dengan pembalap yang telah berbicara di masa lalu. Saya tidak ragu bahwa hal-hal tidak tampak sesulit ketika orang duduk mengelilingi meja seperti ketika mereka menulis selama musim sepi.”

READ  Hasil Moto2 Teruel, hattrick Sam Lowes, adik Rossi mendekam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.