Jam Atom Luar Angkasa NASA “10 kali lebih stabil” daripada jam luar angkasa yang ada | Berita dari sains dan teknologi

Jam Atom Luar Angkasa NASA yang baru – dikembangkan untuk menyediakan sistem mirip GPS untuk pesawat ruang angkasa – hingga 10 kali lebih stabil daripada jam ruang angkasa yang ada, menurut penelitian baru.

Jam atom berbasis darat telah menjadi standar emas untuk ketepatan waktu sejak 1950-an, tetapi sekarang perangkat baru yang diluncurkan ke luar angkasa pada 2019 akan merevolusi navigasi antarplanet.

Saat ini, perjalanan di ruang angkasa membutuhkan pesawat ruang angkasa untuk berkomunikasi dengan Bumi, yang menyebabkan penundaan sebelum menerima konfirmasi posisinya, termasuk arah baru.

Tetapi Deep Space Atomic Clock (DSAC), yang dikembangkan di Jet Propulsion Lab NASA, akan memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk bernavigasi secara mandiri ke dan dari Bumi dengan komunikasi minimal.

Penelitian baru, yang diterbitkan dalam jurnal Nature oleh tim ilmuwan yang dipimpin oleh Eric Burt di California Institute of Technology, telah menemukan bahwa DSAC sangat “tidak sensitif terhadap variasi radiasi, suhu, dan medan magnet” sehingga navigasi hampir Real-time dari wahana antariksa”.

Jam atom saat ini digunakan pada satelit GPS papan tetapi perlu diperbarui dua kali sehari untuk mengoreksi penyimpangan alami mereka, pembaruan ini berasal dari jam yang jauh lebih besar dan lebih stabil di lapangan.

Jam berbasis darat mungkin seukuran lemari es dan tidak akan bertahan dalam perjalanan ke luar angkasa, tetapi DSAC – yang diperkirakan akan menyimpang kurang dari satu mikrodetik (sepersejuta detik) setiap 10 juta tahun – adalah ukuran kotak sepatu.

Ini hanya memiliki harapan hidup hingga lima tahun, tetapi itu bisa menjadi dua kali lipat, menurut para ilmuwan. Teknologi yang mendasari – resonansi ion merkuri yang sangat teratur, yang disimpan dalam “perangkap” elektromagnetik untuk mencegah interferensi – berarti DSAC dapat beroperasi dengan aman di ruang angkasa untuk membantu navigasi pesawat ruang angkasa.

READ  Sekolah Tamil di Jakarta menerima penghargaan sains

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *