Jajak pendapat pemilu di Prancis: grafik yang memberatkan menunjukkan dukungan Macron untuk Marine Le Pen menurun | Dunia | berita

Tahun depan akan ada pemilihan presiden di Prancis, dan Emmanuel Macron dan partainya yang berhaluan tengah La République En Marche! (LREM) akan menghadapi persaingan yang kuat dari beberapa lawan. Pemimpin Majelis Nasional sayap kanan Marine Le Pen dipandang oleh banyak orang sebagai antagonis utama Macron untuk kepresidenan.

Menurut Politico Poll of Polls, Le Pen mendapatkan momentum dalam jajak pendapat untuk tujuan pemilihan presiden 2022.

Dalam pemilihan 2017, Mr. Macron menerima 24 persen suara dalam pemungutan suara pertama, sementara Ms. Le Pen menerima 21,3 persen.

Dalam pemungutan suara kedua, Macron mengamankan kemenangan dengan 66,1 persen suara, Le Pen menerima 33,9 persen.

Namun menurut Politico, Macron sekarang akan memilih 24 persen suara dalam pemungutan suara pertama, sama seperti kinerja pemilihan sebelumnya dalam pemungutan suara pertama pada 2017.

BACA LEBIH BANYAK: Macron Bikin Kebingungan Soal Tanggal Vaksin Covid

Le Pen juga disurvei dengan 24 persen suara dalam pemungutan suara pertama, yang setara dengan peningkatan 2,7 persen dibandingkan dengan kinerja pemilu sebelumnya pada tahun 2017.

Namun, jajak pendapat Politico untuk putaran kedua menunjukkan bahwa kemenangan Macron mungkin masih di depan mata.

Jajak pendapat menunjukkan 55 persen suara putaran kedua untuk Mr. Macron dan hanya 45 persen suara untuk Ms. Le Pen.

Meskipun jajak pendapat ini menunjukkan bahwa Macron masih bisa memenangkan pemilihan presiden tahun depan, data menunjukkan bahwa Le Pen menjembatani kesenjangan dengan Macron.

Untuk beberapa waktu sekarang ada indikasi niat Barnier untuk melawan Macron dalam pemilihan presiden.

Barnier mendirikan sebuah kelompok politik yang disebut “Patriot dan Eropa” awal tahun ini.

Minggu ini, Mr Barnier mengatakan kepada TF1, stasiun TV Prancis yang paling banyak ditonton: “Dalam masa-masa sulit ini saya membuat keputusan dan saya bertekad untuk berdiri … dan menjadi presiden Prancis yang berdamai, untuk menghormati Prancis dan menghormati Perancis.”

READ  Ilmuwan mengatakan bulan pernah melindungi bumi dari matahari

Mr Barnier berbicara tentang perlunya “mengembalikan otoritas negara” dan “membatasi dan mengontrol imigrasi”.

Dia mengatakan kepada surat kabar Le Figaro: “Sejak akhir misi Brexit saya, saya telah banyak mendengarkan, berdiskusi dan bekerja membangun tim dan proyek.

“Dunia di sekitar kita berbahaya, tidak stabil dan rapuh. Negara kita sedang buruk dan kita membutuhkan perubahan.”

Mr Barnier harus menghadapi persaingan dari dalam partainya sendiri untuk terpilih sebagai kandidat Partai Republik.

Valérie Pécresse, Ketua Dewan Regional Paris, dipandang oleh banyak orang sebagai pesaing utama Mr Barnier.

Philippe Juvin, seorang walikota dari pinggiran kota Paris, dan MEP ric Ciotti juga mencalonkan diri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *