Jajak pendapat menempatkan Partai Hijau Jerman lima bulan pertama sebelum pemilihan | Jerman

Angin hijau perubahan bertiup melalui lanskap politik Jerman saat jajak pendapat pada hari Senin menempatkan Partai Hijau di atas Uni Demokratik Kristen (CDU) Angela Merkel hanya lima bulan sebelum pemilihan nasional.

Jajak pendapat global, yang diterbitkan oleh Pollytix Strategic Research, menempatkan Partai Hijau memimpin untuk pertama kalinya sejak Juni 2019.

Lanskap partai Jerman telah lama terbukti lebih tahan terhadap pergolakan mendadak daripada tetangganya di Eropa, dengan CDU mempertahankan statusnya sebagai kekuatan politik tertinggi negara itu sementara partai sejenis di Prancis atau Italia dilupakan.

Tetapi jajak pendapat terbaru menunjukkan Tories, yang telah memerintah Jerman selama 16 tahun, dapat digulingkan sebagai partai terkuat di Bundestag pada 26 September.

Enam dari 10 jajak pendapat yang diterbitkan dalam dua minggu terakhir malah menunjukkan keuntungan bagi Partai Hijau, yang meraih tempat kelima ketika Jerman terakhir kali mengadakan pemungutan suara pada tahun 2017. Sebuah jajak pendapat yang dirilis pada hari Minggu oleh jajak pendapat Kantar dan surat kabar Bild am Sonntag memberi tahu Partai Hijau dengan keunggulan tiga poin, dengan 27%.

Dia menyarankan calon partai ekologi, Annalena baerbock, bahkan mungkin berada dalam posisi yang nyaman untuk dapat memilih dari berbagai mitra koalisi potensial, dengan kemungkinan kesepakatan pembagian kekuasaan dengan CDU, Partai Sosial Demokrat (SPD) dan Demokrat Bebas, atau SPD dan sayap kiri Die Linke.

Stefan Merz, direktur jajak pendapat Infratest Dimap, mengatakan niat pemungutan suara yang saat ini diungkapkan harus tetap ada selama dua hingga tiga minggu untuk membuktikan indikator yang dapat diandalkan.

“Tapi setelah bertahun-tahun hanya ada sedikit gerakan dalam hierarki partai politik Jerman, sekarang ada perasaan bahwa permainan sedang diubah dan kami mungkin berada di ambang momen bersejarah,” kata Merz di Guardian.

READ  Jumlah tentara Armenia yang tewas di Karabakh meningkat menjadi ...

Volatilitas muncul dalam jajak pendapat karena publik Jerman semakin menentang pemerintah penguncian semi yang panjang tapi tidak efisien dan peluncuran vaksinasi yang mengekspos buruknya layanan digital dan birokrasi negara.

Armin Laschet, pemimpin CDU berusia 60 tahun dan pesaing Merkel, disajikan sebagai orang pesta untuk jabatan tertinggi sama seperti Kanselir yang keluar tampak lebih tidak berdaya dan kurang ide daripada kapan pun selama 16 tahun kepemimpinannya di puncak ekonomi terbesar di Eropa.

Lulusan LSE, Baerbock, 40, salah satu pemimpin Partai Hijau selama tiga tahun tetapi kurang pengalaman di posisi senior, memiliki meluncurkan kampanyenya tentang pesan reformasi, mengusulkan, misalnya, batas masa jabatan untuk Kanselir di bawah kepemimpinannya.

“Pengalaman dapat bertindak sebagai hambatan, mengikat Anda ke masa lalu,” tulis Der Spiegel tentang pencalonan Baerbock. “Ide-ide baru dan visioner sering kali muncul dari pikiran muda.”

Tema yang mendasari kampanyenya sejauh ini adalah bahwa Jerman lebih inovatif daripada kelas politiknya – sebuah klaim yang mendapat dorongan minggu lalu ketika Mahkamah Konstitusi negara itu memutuskan bahwa pemerintah yang menargetkan iklim negara itu tidak bertindak cukup jauh.

Tetapi masih ada ketidakpastian tentang peluang Partai Hijau, karena para pemilih Jerman telah berkali-kali menunjukkan betapa mereka menghargai kontinuitas.

Jajak pendapat menjelang pemilihan federal pada tahun 2005 menunjukkan keunggulan 15 poin atas Partai Sosial Demokrat yang berkuasa untuk CDU, kemudian memasuki pemilihan pertamanya dengan Merkel sebagai kandidat. Pada akhirnya, partainya memenangkan pemilu dengan selisih tipis.

Juga pada 2017, pengumuman pencalonan Demokrat Sosial Martin Schulz mendorong peringkat partai kiri-tengahnya di atas CDU yang berkuasa. Tetapi pada awal musim panas, hype di sekitar Schulz telah menguap.

“Pertanyaannya adalah apakah Partai Hijau dapat mempertahankan momentum mereka setelah sebagian besar negara telah divaksinasi, toko-toko akan dibuka kembali dan orang-orang dapat pergi berlibur,” kata jajak pendapat Merz. “Jika debat nasional bergeser ke ekonomi pada saat ini, CDU bisa mendapatkan kembali landasannya.”

Jika Laschet, seorang politisi yang telah berjuang untuk menggalang partainya sendiri di belakang pencalonannya, dapat meyakinkan publik Jerman bahwa dia adalah orang yang tepat untuk menjaga negara sejajar, akan menjadi salah satu pertanyaan kunci untuk beberapa bulan mendatang.

Faktor kunci yang membedakan pemungutan suara di bulan September dari pemungutan suara sebelumnya. Untuk pertama kalinya sejak 1949, Jerman akan menuju ke tempat pemungutan suara dalam pemilihan di mana kanselir yang akan keluar tidak akan mencalonkan diri untuk pemilihan ulang. Semua pendahulu Merkel kalah dalam pemilihan terakhir mereka atau mengundurkan diri sebelum menyelesaikan masa jabatan terakhir mereka.

“Ketika pemilih pergi ke tempat pemungutan suara, mereka cenderung fokus pada prospek masa depan mereka daripada pencapaian masa lalu,” kata Matthias Jung, jajak pendapat untuk lembaga penelitian Forschungsgruppe Wahlen.

“Yang terbaik, hal-hal penting dalam 16 tahun terakhir akan diingat sebagai lencana kompetensi inti,” kata Jung The Guardian. “Keberhasilan Merkel hanya turun-temurun sampai batas tertentu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *