Israel membuka pariwisata ke Yerusalem, Palestina robek semua halaman

YERUSALEM, KOMPAS.com – Ketika UEA sepakat untuk menormalisasi hubungannya dengan Israel, salah satu dampaknya adalah sektor pariwisata di Yerusalem Timur akan semakin aktif.

Setelah penghuni Palestina Di kota Yerusalem Timur selama berbulan-bulan menghadapi ‘kota hantu’ akibat wabah virus korona, mereka sekarang akan melihat keuntungan langsung di sektor pariwisata berkat normalisasi. UEA-Israel.

Pengusaha Palestina di Yerusalem Timur, Sami Abu Dayyeh, mengatakan akan ada keuntungan di sektor pariwisata Palestina, “… dan saya harap demikian,” kata Abu Dayyeh. . Pers terkait (AP).

“Lupakan politik, kita harus bertahan hidup,” katanya.

Baca juga: Palestina: UEA tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam urusan Masjid Al Aqsa

Para pemimpin Palestina dengan tegas menolak keputusan baru-baru ini oleh UEA, Bahrain dan Sudan untuk menjalin hubungan dengan Israel.

Normalisasi merusak konsensus lama Liga Arab tentang hubungan Israel-Palestina.

Palestina berharap untuk mendirikan negara-negara yang mencakup Yerusalem Timur dan Tepi Barat, wilayah yang diduduki oleh Israel dalam perang tahun 1967.

Dukungan Arab, yang dipandang sebagai bentuk pengaruh kunci dalam beberapa dekade negosiasi perdamaian yang terus menerus dan tidak aktif, sekarang tampaknya semakin berkurang, membuat Palestina bisa dibilang lebih lemah dan lebih terisolasi daripada kapan pun dalam sejarah baru-baru ini.

Baca juga: Ahli: Kesepakatan damai Israel dengan UEA dan Bahrain mengarah pada perubahan status quo Al-Aqsa

Warga Palestina melihat permukiman di Tepi Barat dan Yerusalem Timur sebagai hambatan utama bagi perdamaian, dan banyak komunitas internasional menganggapnya ilegal.

Tetapi prospek pariwisata religi yang diperluas pada akhirnya dapat menguntungkan orang Israel dan Palestina, karena turis Teluk yang kaya dan peziarah Muslim dari tempat yang lebih jauh memanfaatkan saluran udara baru dan koneksi yang lebih baik untuk mengunjungi Al Aqsa dan ke tempat suci lainnya.

READ  Semakin ngotot, China menurunkan kapal patroli maritim terbesar dan tercanggih untuk memperkuat klaim Laut China Selatan, siap untuk merebut kedaulatan!

Sementara Palestina berharap Yerusalem Timur dan Tepi Barat akan menjadi bagian dari negara masa depan mereka, Israel memandang seluruh Yerusalem sebagai ibu kota negara. Yahudi.

“Saya sangat senang karena saya pikir ini membuka kita ke era baru pariwisata Muslim yang tidak pernah benar-benar kita miliki,” kata Fleur Hassan Nahoum, wakil walikota Yerusalem.

“Meskipun kami berdamai dengan Yordania dan Mesir, saya tidak pernah benar-benar melihat turis Mesir atau Yordania karena perdamaian bukanlah perdamaian yang hangat. [perdamaian yang jauh lebih kooperatif]. “

Baca juga: Ikon perlawanan Palestina memperingatkan bahaya di sekitar masjid Al Aqsa Yerusalem

Sementara itu, warga Palestina lainnya tampak lebih skeptis. Lebih dari selusin pedagang Palestina di Kota Tua Yerusalem, kebanyakan dari mereka tutup karena virus korona, menolak mengomentari potensi pariwisata Teluk, dengan mengatakan itu terlalu sensitif secara politik.

Selain itu, ada juga kekhawatiran bahwa upaya Israel untuk mempromosikan pariwisata di kompleks Haram Ash-Sharif dapat meningkatkan ketegangan.

Kompleks Asy-Syarif Haram dengan masjid Al Aqsa dan Masjid Kubah Batu ikonik adalah bangunan suci agama Islam.

Namun, bangunan Kubah Batu juga menjadi tempat suci bagi orang-orang Yahudi yang menyebutnya kubah Batu dan kompleks itu disebut Gunung candi (atau Palestina juga menyebutnya Haram Asy-Syarif).

Baca juga: Terakhir, kompleks Masjid Al-Aqsa resmi ditutup untuk menghentikan penularan virus Corona

Written By
More from Kaheela Miah

Donald Trump memenangkan pertempuran di North Carolina

Memuat… RALEIGH – Presiden Donald truf untuk menang pemilihan presiden (pilpres) di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *