Iran Mengatakan Akses IAEA ke Gambar Situs Nuklir Berakhir | Berita Timur Tengah

Perjanjian pengawas tiga bulan Teheran dan pengawas nuklir PBB berakhir, menimbulkan pertanyaan tentang pembicaraan tersebut.

Ketua parlemen Iran mengatakan kesepakatan pengawasan tiga bulan antara Teheran dan pengawas nuklir PBB telah berakhir dan aksesnya ke rekaman interior beberapa situs nuklir Iran akan dihentikan.

Pengumuman hari Minggu menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang masa depan pembicaraan tidak langsung yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat dan Iran tentang kebangkitan kesepakatan nuklir Iran 2015.

“Mulai 22 Mei dan dengan berakhirnya perjanjian tiga bulan, badan tersebut (IAEA) tidak akan lagi memiliki akses ke data yang dikumpulkan oleh kamera di dalam fasilitas nuklir yang disepakati berdasarkan perjanjian tersebut,” kata juru bicara parlemen, Mohammad. Baqer Ghalibaf, dikutip oleh televisi pemerintah.

Badan Energi Atom Internasional dan Teheran mencapai perjanjian pemantauan tiga bulan pada bulan Februari untuk meredam pukulan Iran dengan mengurangi kerjasamanya dengan badan tersebut, dan ini memungkinkan pemantauan lanjutan atas Iran, kegiatan tertentu yang seharusnya dapat ditekan.

Kepala IAEA Rafael Grossi sedang dalam pembicaraan dengan Iran tentang perpanjangan kesepakatan.

Para diplomat Eropa mengatakan pekan lalu bahwa kegagalan untuk menyetujui perpanjangan akan menjerumuskan pembicaraan tidak langsung yang lebih luas antara Washington dan Teheran mengenai peluncuran kembali kesepakatan 2015 ke dalam krisis. Pembicaraan ini akan dilanjutkan di Wina minggu ini.

IAEA telah menjadwalkan Grossi untuk mengadakan konferensi pers pada hari Minggu, tetapi mengatakan dia “masih berkonsultasi dengan Teheran” dan konferensi persnya telah ditunda hingga Senin pagi.

Seorang pejabat Iran yang tidak disebutkan namanya dilaporkan mengatakan kesepakatan IAEA-Teheran dapat diperpanjang “secara bersyarat” sebulan.

“Jika diperpanjang selama sebulan dan jika selama periode itu kekuatan besar … menerima tuntutan hukum Iran, maka datanya akan diteruskan ke badan tersebut.” Jika tidak, gambar akan dihapus selamanya, ā€¯menurut anggota Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran.

READ  Berita Langsung Coronavirus: tahun kedua pandemi akan lebih mematikan daripada tahun pertama, WHO memperingatkan; Prancis menambahkan negara ke daftar berisiko tinggi | Berita Dunia

Tanpa mengomentari pengumuman yang dibuat sebelumnya oleh ketua parlemen, Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan pada hari Minggu bahwa Teheran akan melanjutkan pembicaraan di Wina “sampai kesepakatan akhir tercapai.”

Dia juga mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa “Washington telah setuju untuk mencabut sanksi” terhadap Iran, menurut media pemerintah Iran.

AS mengatakan tidak tahu apakah Iran siap untuk kembali ke pakta tersebut

Iran dan kekuatan dunia telah mengadakan beberapa putaran negosiasi sejak April di Wina, Austria, mengerjakan langkah-langkah yang perlu diambil Teheran dan Washington, mengenai sanksi dan kegiatan nuklir, untuk kembali ke kepatuhan penuh dengan pakta nuklir.

Iran mulai secara bertahap melanggar ketentuan pakta 2015 dengan kekuatan dunia setelah mantan Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat dari kesepakatan pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi.

Pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dia masih tidak yakin apakah Iran “siap dan bersedia” untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk kembali mematuhi kesepakatan nuklir multinasional.

Deputi Sekretaris Jenderal European External Action Service (EEAS) Enrique Mora dan Deputi Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Araghchi pada pertemuan Komisi Gabungan JCPOA di Wina, Austria [File: EU Delegation in Vienna/Handout/Reuters]

Berbicara menjelang putaran kelima pembicaraan di Wina tentang penyelamatan kesepakatan, Blinken ditanyai tentang laporan Iran bahwa Washington telah setuju untuk mencabut beberapa sanksi yang telah melumpuhkan ekonomi Iran.

“Kami tahu sanksi apa yang harus dicabut jika tidak sesuai dengan kesepakatan nuklir,” katanya kepada ABC pekan ini.

Dia menambahkan bahwa, yang lebih penting, “Iran, saya pikir, tahu apa yang perlu dilakukan untuk kembali ke kepatuhan nuklir, dan apa yang belum kita lihat adalah apakah Iran siap dan bersedia untuk membuat keputusan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *