Iran menetapkan tanggal uji coba untuk binationals menjelang negosiasi kesepakatan nuklir di Wina | Iran

Iran telah menetapkan tanggal persidangan untuk dua negara, satu Inggris-Iran dan lainnya Jerman-Iran, dalam kasus-kasus yang dapat meningkatkan tekanan menjelang tahap pembicaraan berikutnya tentang masa depan negara tersebut. Kesepakatan nuklir Iran di Wina.

Berita tentang persidangan yang dijadwalkan Rabu depan datang ketika juru bicara senior Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan pada acara Clubhouse pada hari Selasa bahwa Iran menginginkan pertukaran tahanan “semua untuk semua” yang besar.

Masalah besar itu berarti bahwa semua kaum binasi, termasuk orang Iran yang ditahan di barat, dibebaskan secara bersamaan.

Iran menganggap warganya yang ditangkap karena pelanggaran sanksi AS sebagai sandera negara, dengan cara yang sama seperti Barat menganggap para binasialnya ditangkap hanya untuk meningkatkan daya tawar Iran dalam negosiasi nuklir.

Sidang Anglo-Iran minggu depan adalah Mehran Raoof, yang telah ditahan di Penjara Evin di Teheran sejak 16 Oktober 2020. Amnesty International menggambarkannya sebagai aktivis serikat buruh. Tanggal persidangannya telah ditetapkan pada 28 April.

Mehran Raoof, seorang aktivis hak buruh Anglo-Iran, yang ditahan di Teheran. Foto: Facebook / IASW

Telah dilaporkan bahwa Raoof, mantan guru di London, membantu menerjemahkan artikel surat kabar dari bahasa Inggris ke bahasa Farsi pada saat penangkapannya.

The Daily Telegraph dilaporkan: “Dia dan 15 pekerja lainnya ditangkap. Mereka menggunakan kafe untuk berbicara tentang hak-hak pekerja … Tanpa sepengetahuan mereka, ada seorang mata-mata, seorang gadis muda, di kafe, yang diam-diam merekam diskusi mereka, dan itu menyebabkan penangkapan.

Raoof awalnya tidak mencari dukungan konsuler dari Inggris. Kementerian Luar Negeri mengetahui kasusnya tetapi tidak akan menindaklanjuti kasus tersebut tanpa permintaan keluarga tahanan. Iran tidak mengakui kewarganegaraan ganda.

Richard Ratcliffe, suami dari Nazanin Zaghari-Ratcliffe, seorang Anglo-Iran yang ditahan di Teheran selama lebih dari lima tahun, mengatakan penting bagi diplomat Inggris untuk membuat representasi atas namanya dan mencoba untuk pergi ke gedung pengadilan. Kementerian Luar Negeri telah dihubungi untuk memberikan komentar.

Raoof ditangkap pada hari yang sama dengan warganegara ganda Jerman-Iran Nahid Taghavi, 66, pensiunan arsitek. Dia diadili pada hari yang sama minggu depan oleh Pengadilan Revolusi, tetapi putrinya, Miriam, mengatakan kepada Guardian bahwa dua kasus itu tidak ada hubungannya dalam pikirannya. Jerman dan Inggris sama-sama terlibat dalam pembicaraan di Wina tentang masa depan kesepakatan nuklir. Diskusi dinilai positif oleh semua pihak dan diharapkan dilanjutkan minggu depan.

Miriam mengatakan ibunya, setelah lebih dari enam bulan dalam penahanan pra-persidangan, dibawa ke hadapan hakim pada 13 April 2021. Dia mengatakan sejauh ini pengacaranya telah ditolak aksesnya ke file-nya, meskipun fakta bahwa dia diberikan kekuasaan. pengacara. Tidak diketahui apakah dan kapan akses tersebut akan disetujui, atau sifat dakwaan keamanan terhadapnya. Juga tidak diketahui apakah Taghavi dapat menemui pengacaranya sebelum sidang dimulai, oleh karena itu, proses persiapan yang adil untuk persidangannya tidak dijamin.

Nahid Taghavi, seorang berkewarganegaraan ganda Jerman-Iran, akan diadili minggu depan di Iran.
Nahid Taghavi, seorang berkewarganegaraan ganda Jerman-Iran, akan diadili minggu depan di Iran. Foto: disediakan

Taghavi dipindahkan ke bangsal isolasi Bangsal 2-A Penjara Evin pada tanggal 5 April 2021 dengan dalih kunjungan dokter. Sejak itu dia ditahan di sel isolasi di departemen keamanan tingkat tinggi. Kesehatannya, yang sudah dalam kondisi serius, semakin memburuk.

Juru bicara Dewan Hak Asasi Manusia Internasional Martin Lessenthin mengatakan: “Warga negara Jerman Nahid Taghavi tidak bersalah. Dia tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan persidangan yang adil. Pengacaranya tidak memiliki akses ke file tersebut. Dia adalah korban penyanderaan politik dan sistem peradilan Iran yang sewenang-wenang. Isolasi dan kondisi lain dari penahanannya sama dengan penyiksaan. Pemerintah Jerman harus menangani masalah ini secara terbuka.

Dalam penampilannya di Clubhouse, Khatibzadeh juga mengatakan bahwa Iran memiliki banyak masalah yang ingin dia bicarakan dengan Arab Saudi, termasuk masa depan Yaman. Dia juga mengatakan ada keinginan untuk memulihkan hubungan dengan Arab Saudi. Iran tidak membantah, bersama dengan Arab Saudi, laporan bahwa pejabat senior dari kedua negara telah bertemu untuk melakukan pembicaraan di Irak, dalam pembicaraan yang juga melibatkan pejabat Inggris dan Amerika.

Tentang pembicaraan Wina, dia berkata: “Adalah wajar hari ini kami ingin memverifikasi pencabutan sanksi oleh Amerika Serikat, dan kami tidak akan menerima pencabutan sanksi hanya di atas kertas. Kami ingin memverifikasi penghapusan sanksi atas minyak, perdagangan dan hubungan perbankan, dan itu bukan tugas yang mudah dan apa yang kami cari dalam negosiasi Wina adalah untuk melihat bagaimana memverifikasi penghapusan sanksi. “

Kantor Luar Negeri mengatakan: “Kami terus mengangkat masalah penahanan nasional ganda Inggris dengan pihak berwenang Iran.”

READ  Empat tewas di Siprus sebagai kebakaran hutan 'paling merusak' | berita eropa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *