Integritas kecewa Steven Gerrard dipertanyakan jelang pertandingan melawan Liverpool | AstonVilla

Steven Gerrard mengatakan dia kecewa integritasnya dipertanyakan menjelang mantan kapten Liverpool mengambil alih tim Aston Villa-nya. Manchester City tetapi mengakui skenario mimpi adalah jika klubnya saat ini dan mantan klubnya menang pada hari pertandingan terakhir.

Jika Villa City mengambil poin, mereka akan menyerahkan gelar Liga Premier kepada mereka Liverpoolmemberi tim Jurgen Klopp kemenangan kandang yang pasti atas Wolves, tetapi untuk Villa satu-satunya fokus adalah mencapai penyelesaian babak pertama di papan atas untuk pertama kalinya sejak 2011.

Pertanyaan diajukan tentang bagaimana Villa akan melanjutkan pertandingan kandang minggu lalu melawan Liverpool, saat mereka menampilkan pertarungan sebelum kalah 2-1. Pilihan Gerhard melawan Burnley pada hari Kamis kemudian diperiksa untuk mengetahui tanda-tanda dia mengistirahatkan pemain untuk pertandingan City tetapi hanya Danny Ings, yang menjadi pemain pengganti, yang merupakan terobosan penting dari norma baru-baru ini dan yang mengikuti striker yang telah memulai empat pertandingan dalam 21 hari terakhir .

Gerrard mengatakan “telepon sedang sibuk” menjelang akhir musim, dan dia sendiri yang membahas masalah integritas. “Terkait dengan Liverpool, saya benar-benar memahami dan menghormati kebisingan dari luar dan pertanyaan yang telah datang kepada saya selama beberapa waktu,” kata Gerrard. “Mereka terlibat dalam perburuan gelar dan saya menghabiskan banyak waktu di sana. Mengecewakan ketika orang menyebut integritas dan mengarahkannya ke saya atau AstonVilla atau salah satu pemain saya. Kami akan pergi ke sana pada akhir pekan dan memberikan segalanya untuk mencoba dan mencetak poin untuk Aston Villa dan pendukung kami. Jika itu pasti membantu Liverpool, fantastis.”

Gerrard percaya bahwa, sekuat tim masing-masing, Klopp dan Pep Guardiola telah menciptakan penyangga antara mereka dan sisa liga. “Ketika saya bermain ada banyak pembicaraan tentang 4 besar dan untuk periode yang menjadi 6 besar,” kata Gerrard. “Tapi saya pikir sudah menjadi sangat jelas bahwa dalam dua atau tiga tahun terakhir, dengan konsistensi Jürgen dan Pep sejak Jose [Mourinho] Kiri – dia berada di urutan kedua di Manchester United tepat sebelum kepergiannya – mereka telah lama menjadi tim terkuat dan celah muncul.

“Dalam hal pengalaman saya kembali ke Liga Premier, mereka sejauh ini adalah dua tim teratas yang kami hadapi. Sangat berbeda: Anda mencoba menyakiti Anda dengan posisi dan penguasaan bola, dan Anda mencoba menyakiti Anda dengan kecepatan dan intensitas. Keduanya sangat konsisten dan memiliki manajer puncak. Keduanya telah merekrut dengan sangat baik dari waktu ke waktu dan memiliki banyak waktu untuk bekerja dengan tim sehingga tidak mengherankan jika mereka mendapatkan hasil yang mereka dapatkan.”

The Fiver: Daftar dan terima email sepakbola harian kami.

Gerrard tahu Villa menghadapi tugas yang sulit karena City hanya kalah di kandang dua kali di liga dan tidak pernah kehilangan poin dalam pertandingan liga berturut-turut sejak Desember 2020. “Mereka memiliki pemain kelas dunia dan manajer top, tetapi ada banyak tekanan pada mereka di akhir pekan,” katanya. “Kami akan pergi ke sana dengan persiapan sebaik mungkin dan berusaha membuatnya sesulit mungkin. Mengapa? Karena kami ingin menjadi lebih baik dari posisi ke-14 dan membutuhkan beberapa poin lagi.”

READ  Paul Pogba dicemooh oleh penggemar Man Utd: Ralf Rangnick menegaskan tidak benar menyerang individu | berita sepak bola

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.