“Ini akan pulang”: perjalanan kembali ke tahun 1998 dan Eurovision terakhir di Inggris | visi euro

Ini 9 Mei 1998. The All Saints berada di puncak tangga lagu, New Labor telah berkuasa selama satu tahun dan David Beckham belum diusir keluar lapangan di Piala Dunia melawan Argentina. Hidup itu baik.

Maju cepat 24 tahun dan Anda mungkin lupa bahwa dalam kabut akhir 90-an itu juga terakhir kali Inggris menjadi tuan rumah visi euro Kontes lagu panas menyusul kesuksesan Katrina and the Waves with Love Shine a Light di Dublin 12 bulan sebelumnya.

Sebelum tahun 1998, Inggris menjadi tuan rumah kompetisi empat kali di London (1960, 1963, 1968 dan 1977) dan masing-masing sekali di Edinburgh (1972), Brighton (1974) dan Harrogate (1982). Dan dengan pemenang tahun ini, Ukraina tidak dapat menjadi tuan rumah karena invasi Rusia, Eurovision bisa kembali ke Inggris.

“Selamat datang satu, selamat datang semua. Mengutip sebuah lagu sepak bola: Eurovision’s coming home.” Itulah kata-kata pembuka dari mendiang Terry Wogan pada tahun 1998, yang menjadi tuan rumah malam itu bersama Ulrika Jonsson di National Indoor Arena (NIA) Birmingham.

Inggris mungkin telah menjadi tuan rumah kompetisi untuk rekor kedelapan kalinya, tetapi yang luar biasa itu adalah pertama kalinya dalam 16 tahun. Kesenjangan terpanjang antara Eurovisions di Inggris hanya lima tahun, antara 1977 dan 1982.

Anehnya, meskipun NIA memiliki kapasitas 12.700, BBC memutuskan untuk mengisi kurang dari setengah tempat tersebut. Hanya 4.000 fanatik Eurovision yang hadir malam itu, membayar £60 untuk tiket mereka.

Itu adalah acara yang sama sekali lebih sederhana daripada pertunjukan yang panjang dan berlarut-larut yang menjadi kebiasaan kita akhir-akhir ini, pada Hari Eropa. Hanya 25 artis yang bersaing untuk mendapatkan penghargaan yang didambakan, dibandingkan dengan 40 artis yang tampil di panggung di Turin awal tahun ini.

READ  Dengan harta melimpah, Jennifer Jill tidak akan memberikan warisan kepada petugas

Namun, bukanlah Eurovision jika kontroversi tidak mencuri berita utama. Saat mencetak gol, Spanyol awalnya memberikan 12 poin untuk Israel dan 10 untuk Norwegia. Namun, kemudian terungkap bahwa penyiar Spanyol melakukan kesalahan dan bahwa Jerman seharusnya mendapatkan nilai tertinggi – 12 poin – bukannya nol.

Untuk entri Inggris Imaani – mungkin lebih dikenal karena nyanyiannya dalam versi Freak Like Me dua tahun kemudian – itu adalah kasus yang mungkin terjadi. Lagunya Dimana kamu? akhirnya berakhir dengan hit Ibrani Diva di tempat kedua yang terhormat di belakang Dana Internasional Israel.

Tempat kedua akan tetap menjadi kinerja tertinggi Inggris di Eurovision hingga saat itu Sam Ryder melakukan hal yang sama pada tahun 2022. Pada tahun-tahun berikutnya, Inggris mengambil lima tempat terakhir, termasuk dua – Jemini pada tahun 2003 dan James Newman pada tahun 2021 – yang tidak menerima poin.

Pertunjukan tersedia di Youtube dan meskipun rasanya agak ketinggalan zaman, cukup adil untuk mengatakan bahwa BBC telah memberikan produksi yang nyaris sempurna – tentu saja ketika Anda menahan mereka melawan beberapa cringefests yang telah kita lihat akhir-akhir ini.

Jika Inggris menjadi tuan rumah kompetisi lama yang terkenal lagi pada 2023, Terry dan Ulrika dipastikan akan sulit untuk diikuti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.