NASA video shows 10-year time-lapse of Sun in 61 minutes

Ingin melihat selang waktu 10 tahun Matahari dalam 61 menit? Lihat video NASA ini

Dalam video berdurasi satu jam yang menakjubkan, pesawat ruang angkasa semi-otonom NASA yang mengarah ke matahari, Solar Dynamics Observatory, menyusun selang waktu 10 tahun mengamati Matahari.

Menyusun satu foto setiap jam, film ini mengembun satu dekade Matahari menjadi 61 menit.Pixabay | Gambar untuk representasi

Selama 10 tahun terakhir, pesawat ruang angkasa telah mengumpulkan 425 juta gambar resolusi tinggi Matahari, mengumpulkan 20 juta gigabyte data, kata NASA.

Selang waktu 10 tahun ini menampilkan foto yang diambil pada panjang gelombang 17,1 nanometer, yang merupakan panjang gelombang ultraviolet ekstrim yang menunjukkan lapisan atmosfer terluar Matahari – korona.

Menyusun satu foto setiap jam, film ini mengembun satu dekade Matahari menjadi 61 menit.

Video ini menunjukkan naik turunnya aktivitas yang terjadi sebagai bagian dari siklus matahari 11 tahun Matahari dan peristiwa penting, seperti transit planet dan letusan.

Video tersebut telah ditonton oleh ratusan ribu orang di YouTube, Twitter, dan platform media sosial lainnya.

Data yang dikumpulkan SDO selama 10 tahun terakhir telah memungkinkan beberapa penemuan baru tentang cara kerja Matahari dan bagaimana hal itu memengaruhi tata surya.

Dengan tiga serangkai instrumen, SDO menangkap gambar Matahari setiap 0,75 detik.

Instrumen Atmospheric Imaging Assembly (AIA) sendiri menangkap gambar setiap 12 detik pada 10 panjang gelombang cahaya yang berbeda.

Sementara SDO terus menatap ke arah Matahari, ada beberapa saat yang terlewatkan, kata NASA.

Frame gelap dalam video disebabkan oleh Bumi atau Bulan melampaui SDO saat mereka melewati antara pesawat ruang angkasa dan Matahari.

Pemadaman yang lebih lama pada tahun 2016 disebabkan oleh masalah sementara dengan instrumen AIA yang berhasil diselesaikan setelah seminggu.

Gambar di mana Matahari berada di luar pusat diamati ketika SDO mengkalibrasi instrumennya.

SDO diluncurkan pada 11 Februari 2010.

READ  Shah Mehmood Qureshi dinyatakan positif COVID-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *