Inggris melarang penerbangan dari Afrika Selatan ke New York untuk memeriksa semua kedatangan di Inggris | Berita Dunia

Larangan semua penerbangan langsung antara Afrika Selatan dan Inggris mulai berlaku pada malam Natal pagi, saat pejabat New York mengumumkan bahwa mereka akan mengunjungi warga Inggris yang tiba di kota untuk memverifikasi mereka berada di karantina, di tengah penyebaran varian virus korona baru di Inggris dan Afrika Selatan.

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan mutasi selatan baru Afrika adalah ‘perhatian besar’ dan dianggap bahkan lebih dapat diwariskan daripada varian di Inggris Tenggara yang menyebabkan diperkenalkannya batasan level 4.

Grafis

Mulai pukul 9 pagi pada 24 Desember, pengunjung yang telah melakukan perjalanan dari atau melalui Afrika Selatan akan ditolak masuk ke Inggris dan semua penerbangan langsung akan dilarang. Warga negara Inggris dan Irlandia, pemegang visa dan penduduk tetap akan dapat masuk kembali ke Inggris, tetapi akan dipaksa untuk mengisolasi diri selama 10 hari.

Pengecualian biasa, termasuk perjalanan untuk keperluan bisnis, juga tidak akan berlaku, tetapi larangan tidak termasuk kargo dan kargo tanpa penumpang.

Varian Afrika Selatan telah terdeteksi pada warga Inggris yang kembali dari negara itu dalam beberapa pekan terakhir. Mutasi tersebut diyakini bertanggung jawab atas lonjakan kasus baru di negara tersebut.

Di New York Walikota Bill de Blasio telah mengumumkan bahwa pihak berwenang secara pribadi akan mengunjungi semua pelancong dari Inggris untuk memverifikasi bahwa mereka mematuhi aturan karantina.


“Kami akan meminta deputi sheriff untuk datang ke rumah atau hotel setiap pelancong yang datang dari Inggris,” katanya pada konferensi pers, Rabu.

Pembatasan perjalanan untuk transportasi dari Inggris masih berlaku di banyak negara.

Prancis pada Rabu melonggarkan larangan perjalanan dua hari untuk transportasi dari Inggris, tetapi para pelancong diharuskan menunjukkan bukti tes virus korona negatif yang diambil dalam 72 jam sebelumnya.

READ  Amoeba "Brain Eaters" yang ditemukan di Texas, AS, demikian penjelasan para ahli LIPI

Singapura telah melarang kedatangan Inggris mulai Rabu malam, bahkan untuk perjalanan yang sudah transit, menyusul langkah serupa dari Hong Kong.

Setelah larangan awal, penerbangan ke Italia dilanjutkan pada hari Rabu, tetapi hanya untuk mereka yang tinggal di Italia atau untuk perjalanan yang benar-benar diperlukan.

Pemerintah Jerman telah melarang semua perjalanan dari Inggris hingga 6 Januari, tetapi orang Jerman yang terdampar di Inggris dapat meminta pengecualian untuk kembali mulai 1 Januari, sementara Irlandia telah melarang semua penerbangan sejak itu. Inggris hingga Hari Tahun Baru, tidak termasuk pekerja rantai pasokan penting.

Warga negara dan penduduk Spanyol dapat kembali ke Spanyol, tetapi semua perjalanan lain dari Inggris terbatas hingga 5 Januari.

Pembatasan juga berlaku untuk perjalanan ke negara-negara seperti India, Swedia, Bulgaria, Norwegia, Latvia, Rumania, dan Turki.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *