Inggris “harus mengajukan pertanyaan sulit kepada Pakistan” atas kemenangan Taliban di Afghanistan

Antonio Giustozzi, seorang analis yang telah mempelajari upaya militer Taliban, mengatakan minggu ini bahwa 10.000 hingga 20.000 sukarelawan telah tiba dari Pakistan untuk bergabung dengan barisan Taliban.

Sir Richard berkata: “Kita harus lebih jelas dan lebih transparan dalam menjelaskan apa yang telah dilakukan Pakistan. Secara teknis, mereka sebagian adalah sekutu Amerika, tetapi tentu saja mereka berperilaku dengan cara yang sangat berlawanan dalam pertanyaan ini.

“Ini mungkin menunjukkan perpecahan tradisional antara politisi Pakistan dan militer Pakistan, terutama ISI, dan kemampuan pemerintah Imran Khan untuk mengontrol persis apa yang dilakukan ISI. Tapi itu mungkin memberi Imran Khan keuntungan dari keraguan.”

Taliban menerima dukungan dari Pakistan selama pemerintahannya pada 1990-an, dan para pemimpinnya menemukan perlindungan di negara itu setelah penggulingan mereka. Islamabad membantah mendukung para aktivis dan mengklaim telah menggunakan pengaruh kecil yang dimilikinya untuk mendorong mereka ke meja perundingan.

Mullah Hakim Jan, seorang guru di sebuah madrasah di kota Kuchlak dekat Quetta, Pakistan, mengatakan sekitar 250 siswa Afghanistannya telah kembali ke perbatasan dalam beberapa pekan terakhir saat serangan Taliban mendapatkan momentum. Dia memperkirakan bahwa 3.000 orang telah meninggalkan kota secara keseluruhan.

“Beberapa dari mereka telah dibawa pergi oleh komandan, beberapa dari mereka pergi mencari pekerjaan dengan Taliban dan yang lain baru saja pergi mengunjungi Afghanistan,” katanya.

Ulama lain yang menjalankan madrasah di Peshawar mengatakan murid-muridnya dari kamp-kamp pengungsi Afghanistan kembali untuk bergabung dengan Taliban musim panas ini.

Dia menambahkan: “Mereka terus-menerus dipanggil oleh rekan dan teman mereka dan memberi tahu mereka bahwa mereka harus datang karena Taliban membutuhkan layanan mereka. Mereka membutuhkan mereka untuk bekerja sebagai penjaga atau bekerja di sektor keamanan.

READ  Sepuluh Mayat Lagi Ditemukan di Reruntuhan Gedung Miami yang Runtuh pada Hari ke-14 Pencarian | Berita AS

Maulvi Abdul Ghani Hamad berkata: “Kami tidak mendorong mereka untuk pergi – mereka pergi atas kemauan mereka sendiri. Saya juga berencana untuk pergi ke Afghanistan untuk melihat bagaimana siswa kami mendirikan sebuah rezim Islam. Saya sangat senang untuk mereka. . “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *