Inggris dapat menghadapi ‘krisis perbankan yang lebih buruk dari 2008’ jika kota tidak bersiap menghadapi keruntuhan bahan bakar fosil | perbankan

Inggris bisa kehilangan 500.000 pekerjaan dan terpaksa membelanjakan £674 miliar uang pembayar pajak untuk menyelamatkan bank-banknya kecuali kota itu bersiap untuk nilai bahan bakar fosil runtuh sebagai akibat dari regulasi krisis iklimpenelitian menunjukkan.

Laporan tersebut, yang dirilis oleh sekelompok aktivis iklim yang dikenal sebagai Kampanye Satu-ke-Satu, menunjukkan bahwa dampak finansial ini dapat mengecilkan dampak yang terkait dengan krisis perbankan tahun 2008 yang memaksa pemerintah, untuk menyelamatkan pemberi pinjaman besar seperti Royal Bank of Scotland dan Lloyd perbankan Kelompokkan dan biaya Inggris sekitar £560 miliar.

Ini menggambarkan risiko yang mungkin timbul ketika bank dan perusahaan asuransi tidak memiliki modal yang cukup untuk menutupi potensi kerugian yang mungkin mereka hadapi sebagai akibat dari peraturan iklim yang diusulkan. Target emisi net-zero untuk tahun-tahun mendatang.

Kemungkinan peraturan ini kemungkinan akan mempersulit perusahaan intensif karbon untuk menjual produk mereka, seperti minyak dan gas, kepada pelanggan, memaksa mereka untuk membeli sumber energi yang lebih ramah lingkungan. Ini akan mengurangi nilai aset karbon tinggi, termasuk saham atau pinjaman untuk proyek bahan bakar fosil atau perusahaan terkait, yang pada gilirannya akan merugikan investor institusional yang memegangnya, seperti bank, perusahaan asuransi, dan pengelola dana.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa jika aset bahan bakar fosil runtuh pada tahun 2030 dan 13,6 juta pekerjaan di seluruh dunia terancam, bank-bank di seluruh dunia kemungkinan akan membutuhkan dana talangan internasional sebesar $4,9 triliun.

Kampanye One for One, didukung oleh kelompok seperti Positive Money UK dan Sunrise Project, menyerukan tindakan terkoordinasi oleh pemerintah dan regulator keuangan untuk mengatasi kelemahan kritis di sektor perbankan dan asuransi. Itu berarti bank dan perusahaan asuransi menyimpan modal senilai satu pound sebagai cadangan untuk mencocokkan setiap pon yang digunakan untuk membiayai atau memastikan proyek bahan bakar fosil.

READ  Pesawat menuju Selandia Baru hanya membutuhkan waktu 13 jam untuk mendarat kembali di Dubai setelah bandara Auckland ditutup | berita Dunia

“Kecuali kita memiliki aturan untuk memastikan bahwa pembiayaan bahan bakar fosil didukung oleh tingkat modal yang memadai, tidak mungkin transisi ke ekonomi rendah karbon tanpa memicu ketidakstabilan keuangan yang serius,” Joshua Ryan-Collins, profesor asosiasi di bidang ekonomi dan sains Keuangan di University College London’s Institute for Innovation and Public Purpose, kata.

“Bank dan asuransi perlu memiliki penyangga untuk menyerap guncangan dari jatuhnya nilai aset minyak, gas, dan batu bara karena peraturan baru diberlakukan dan permintaan turun karena energi terbarukan berkembang,” katanya. “Meningkatkan persyaratan modal untuk aset kotor juga harus mendorong bank untuk mengalihkan pinjaman mereka dari kegiatan yang tidak berkelanjutan, yang dengan sendirinya akan mengurangi risiko transisi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.