Inggris dan Indonesia menandatangani perjanjian kemitraan pertama untuk proyek kereta api

NUSA DUA, Indonesia, 14 November (Reuters) – Inggris dan Indonesia pada Senin menandatangani nota kesepahaman untuk bekerja sama dalam pembangunan kereta api, khususnya pada proyek Mass Rapid Transport (MRT) Jakarta, kata kedutaan Inggris dalam sebuah pernyataan.

Pembiayaan Ekspor Inggris (UKEF), lembaga kredit ekspornya, telah menyatakan minatnya, hingga £1,25 miliar, dan juga mengatakan bahwa lembaga tersebut secara aktif ingin berpartisipasi dalam proyek serupa di tempat lain di negara ini.

MRT Jakarta senilai US$3 miliar mulai beroperasi pada 2019 setelah menyelesaikan rute sepanjang 16 kilometer pada pembangunan tahap pertama. Itu dibangun dengan pengetahuan Jepang dan dukungan keuangan.

Tahap kedua pembangunan sedang berlangsung.

“Ekonomi terkemuka kami berkomitmen untuk kemitraan strategis yang secara signifikan akan meningkatkan arus perdagangan dan investasi dua arah kami dan saya senang bahwa keahlian dan keuangan Inggris mendukung pengembangan infrastruktur Indonesia,” kata Owen Jenkins, Duta Besar Inggris untuk Indonesia dalam pernyataannya. .

Kesepakatan pertama ditandatangani pada KTT B20, sebuah konferensi bisnis di sela-sela pertemuan para pemimpin Kelompok 20 minggu ini di pulau resor Indonesia, Bali.

($ 1 = 0,8477 pound)

Pelaporan oleh Fransiska Nagoy; Adaptasi oleh Kanupriya Kapoor

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Daihatsu menarik 21.000 mobil termasuk Rocky Model di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.