Informasi tentang vaksin Covid-19 untuk orang dengan penyakit penyerta

Jakarta, CNN Indonesia –

vaksin adalah percakapan hangat sekarang. Dunia sedang sibuk mencoba menemukan vaksin terbaik untuk melawan pandemi Covid19.

Presiden Joko Widodo sendiri telah meluncurkan vaksin Covid-19 gratis untuk seluruh masyarakat Indonesia. Vaksin dapat diberikan apabila hasil uji klinis menunjukkan vaksin tersebut aman, efektif dan telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Vaksin diberikan kepada orang berusia 18 hingga 59 tahun yang memiliki kondisi fisik atau klinis yang baik. Lalu bagaimana dengan penderita penyakit penyerta? Bisakah orang dengan penyakit penyerta mendapatkan vaksin?


Ketua Umum Persatuan Alergi Imunologi Indonesia (PP Peralmudi) Profesor Iris Rengganis mengatakan, penderita penyakit penyerta bisa divaksinasi dengan berbagai petunjuk.

“Semua penyakit bawaan bukan berarti tidak boleh. Asalkan harus diperiksa dan disetujui oleh dokter yang merawat,” kata Iris. CNNIndonesia.comKamis (17/12).

Iris mengatakan, PP Peralmuni telah menyusun rekomendasi vaksin Covid-19 bagi pasien penyakit penyerta. Rekomendasi ini diberikan kepada Kementerian Kesehatan.

Berikut daftar penyakit penyerta dan kelayakan vaksin Covid-19.

1. Asma bronkial

Orang dengan asma bronkial yang terkontrol bisa mendapatkan vaksinasi Covid-19. Namun bila penderita asma akut, dianjurkan untuk menunda vaksinasi hingga kondisinya terkontrol dengan baik.

2. Urtikaria

Jika tidak ada bukti urtikaria atau urtikaria akibat vaksinasi Covid-19, vaksin tersebut cocok. Jika ada bukti urtikaria, itu keputusan dokter klinis untuk memberikan vaksin Covid-19.

Antihistamin juga dianjurkan sebelum vaksinasi.

3. Dermatitis atopik

Orang dengan dermatitis atopik dapat divaksinasi karena penyakit ini tidak memiliki kontraindikasi akibat vaksin Covid-19.

4. Diabetes tipe 2

Penderita diabetes tipe 2 dapat menerima vaksin Covid-19 terlepas dari apakah gula darahnya diperiksa atau tidak. Penderita diabetes diprioritaskan untuk divaksinasi karena angka kematian yang lebih tinggi.

READ  Gunung berapi Sinabung di Indonesia mengeluarkan abu panas baru

5. Obesitas

Pasien obesitas berhak menerima vaksin Covid-19. Pasien obesitas lebih diprioritaskan daripada menerima vaksin Covid-19 karena angka kematiannya lebih tinggi.

6. Penyakit Tiroid

Penyakit tiroid bukan merupakan kontraindikasi untuk vaksin Covid-19. Pasien tiroid yang mendapat terapi kortikosteroid akan ditempatkan pada kelompok risiko tinggi sehingga akan diprioritaskan untuk divaksinasi.

7. HIV

Orang dengan HIV juga bisa mendapatkan vaksin Covid-19. Pada orang yang divaksinasi dengan CD4200.

8. Penyakit Autoimun

Pasien autoimun direkomendasikan untuk menerima vaksin Covid-19 hanya setelah penyelidikan lebih lanjut.

9. Sindrom hiper-IgE

Pasien hiper-IgE direkomendasikan untuk vaksin Covd-19 hanya setelah penyelidikan lebih lanjut.

(ptj / asr)

[Gambas:Video CNN]


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *