Infeksi COVID-19 China mencapai rekor saat prospek ekonomi semakin gelap

TEMPO.CO, BeijingCina melaporkan infeksi COVID-19 tertinggi pada Kamis, 24 November, dengan kota-kota di seluruh negeri memberlakukan penguncian lokal, pengujian massal, dan pembatasan lainnya memicu frustrasi dan mengaburkan prospek ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Kebangkitan infeksi di pusat kota Wuhan hampir tiga tahun setelah merebaknya pandemi telah menimbulkan keraguan pada harapan investor bahwa China akan segera melonggarkan kebijakan nol-COVID yang kaku, meskipun baru-baru ini ada langkah-langkah yang lebih terarah.

Pembatasan tersebut berdampak pada penduduk yang terkunci, serta produksi di pabrik, termasuk pabrik iPhone terbesar di dunia, yang telah diguncang oleh bentrokan antara pekerja dan penjaga keamanan dalam perbedaan pendapat yang jarang terjadi.

“Berapa banyak orang yang memiliki tabungan untuk mendukung mereka ketika segala sesuatunya terus-menerus ditahan?” tanya seorang pria Beijing berusia 40 tahun bermarga Wang, yang merupakan seorang eksekutif di sebuah perusahaan asing.

“Dan bahkan jika kamu punya uang untuk tinggal di rumah setiap hari, itu bukanlah kehidupan nyata.”

Jalan-jalan di Chaoyang, wilayah terpadat di ibu kota, semakin sepi minggu ini.

Sanlitun, distrik perbelanjaan kelas atas, Kamis hampir sepi, tetapi karena deru pengiriman sepeda elektronik, pengendara mengangkut makanan untuk mereka yang bekerja dari rumah.

Pialang Nomura memangkas perkiraan PDB kuartal keempat untuk China menjadi 2,4% tahun-ke-tahun dari 2,8% dan perkiraan untuk pertumbuhan setahun penuh menjadi 2,8% dari 2,9%, jauh di bawah target resmi China sekitar 5,5% tahun ini.

“Kami percaya pembukaan kembali kemungkinan masih akan menjadi proses yang panjang dengan biaya tinggi,” tulis Nomura, juga menurunkan perkiraan pertumbuhan PDB China tahun depan menjadi 4,0% dari 4,3%.

Kepemimpinan China berpegang teguh pada Nol-COVID, kebijakan tanda tangan Presiden Xi Jinping, bahkan ketika sebagian besar dunia mencoba untuk hidup berdampingan dengan virus, mengatakan itu perlu untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah sistem medis menjadi kewalahan.

READ  Amal Inggris membantu korban banjir di Pakistan dengan penggalangan dana cryptocurrency

Mengakui tekanan pada ekonomi, kabinet mengatakan China akan memotong cadangan kas bank dan alat kebijakan moneter lainnya secara tepat waktu untuk memastikan likuiditas yang memadai, kata media pemerintah pada hari Rabu, sebuah indikasi bahwa pemotongan rasio persyaratan cadangan (RRR) bisa segera terjadi.

Saham China jatuh pada hari Kamis karena kekhawatiran atas rekor kasus COVID-19 domestik harian tertinggi membayangi optimisme atas stimulus baru, kehilangan lonjakan saham global ke level tertinggi dua bulan.

Wabah yang meluas, penguncian

31.444 infeksi COVID-19 lokal baru pada hari Rabu memecahkan rekor yang ditetapkan pada 13 April, ketika pusat komersial Shanghai lumpuh oleh penguncian seluruh kota selama dua bulan dari 25 juta penduduknya.

Namun kali ini, wabah besar banyak dan tersebar luas, dengan yang terbesar di kota selatan Guangzhou dan barat daya Chongqing, meskipun ratusan infeksi baru dilaporkan setiap hari di kota-kota seperti Chengdu, Jinan, Lanzhou dan Xian.

Nomura memperkirakan bahwa lebih dari seperlima PDB China dikunci, bagian yang lebih besar dari ekonomi Inggris.

“Penguncian penuh gaya Shanghai dapat dihindari, tetapi dapat digantikan dengan penguncian parsial yang lebih sering di semakin banyak kota karena meningkatnya jumlah kasus COVID,” tulis para analis.

Sementara jumlah kasus resmi rendah menurut standar global, China berusaha untuk membasmi setiap rantai infeksi, tantangan yang lebih berat karena China menghadapi musim dingin pertamanya melawan varian Omicron yang sangat menular.

China baru-baru ini mulai melonggarkan beberapa norma tentang pengujian massal dan karantina untuk menghindari tindakan menyeluruh seperti penguncian di seluruh kota.

Sebaliknya, kota-kota telah menerapkan penguncian yang lebih lokal dan seringkali tanpa pemberitahuan. Banyak orang di Beijing mengatakan mereka baru-baru ini menerima pemberitahuan tentang penguncian selama tiga hari di kondominium mereka.

READ  Usaha Mikro, Kecil dan Menengah di Indonesia: Tulang Punggung Perekonomian Indonesia

Kota Harbin di timur laut jauh mengumumkan penutupan beberapa daerah pada hari Kamis.

Banyak kota telah kembali ke pengujian massal, yang China coba kurangi karena biaya meningkat. Lainnya, termasuk Beijing, Shanghai dan kota resor Sanya di Pulau Hainan, memiliki pergerakan terbatas dari para pendatang baru.

Kota pusat Zhengzhou, tempat para pekerja di pabrik raksasa Foxconn (2317.TW) yang membuat iPhone untuk Apple Inc (AAPL.O) mengadakan protes, mengumumkan pengujian massal selama lima hari di delapan distrik, menjadikannya yang terakhir untuk pengujian harian dihidupkan kembali juta penduduk.

Perlambatan yang lebih buruk dari perkiraan di China, terutama yang memengaruhi permintaan domestik, akan berdampak pada negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan, dan Australia, yang mengekspor produk dan komoditas senilai ratusan miliar dolar ke ekonomi terbesar kedua di dunia.

REUTERS

klik disini untuk mendapatkan update berita terbaru dari Tempo di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.