Indonesia surplus perdagangan Rp 10,37 triliun dengan Swiss

Jakarta (ANTARA) – Indonesia mencatat surplus perdagangan dengan Swiss sebesar 10,37 triliun rupee pada semester I 2021, menurut KBRI Bern.

Pada paruh pertama tahun 2021, ekspor bahan baku terpenting Indonesia ke Swiss, kecuali logam mulia, perhiasan, dan batu mulia, meningkat, demikian disampaikan KBRI dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu.

Ekspor logam mulia, perhiasan, dan batu mulia turun signifikan menjadi Rp 9,58 triliun pada semester I 2021, dari Rp 14,97 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Penurunan tersebut mengakibatkan surplus perdagangan anjlok menjadi Rp 10,37 triliun pada Januari-Juni 2021, dari Rp 13,03 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Namun, ekspor minyak atsiri, furnitur, pakaian rajut, dan sepatu masing-masing naik signifikan sebesar 36 persen, 22 persen, 17 persen, dan 15 persen.

Ekspor 10 bahan baku terpenting Indonesia ke Swiss antara lain logam mulia, perhiasan/batu permata, sepatu, pakaian rajut, pakaian rajut, peralatan listrik, furnitur, kopi, minyak atsiri, motor turbin dan suku cadang, serta bahan kimia organik.

KBRI mencatat, pandemi COVID-19 berdampak signifikan terhadap surplus perdagangan pada semester I tahun 2021. Swiss telah melonggarkan kebijakan pembatasan aktivitas ekonomi dan sosial sejak 26 Juni 2021.

Baca juga: Kemenperin Dorong Tinggikan Ekspor Perikanan ke Timur Tengah

Sekretariat Negara Swiss untuk Urusan Ekonomi (SECO) mencatat bahwa pelonggaran pembatasan kegiatan ekonomi dan sosial telah menyebabkan pemulihan ekonomi yang lebih cepat.

SECO memperkirakan peningkatan 3,6 persen dalam produk domestik bruto (PDB) Swiss pada 2021 dibandingkan dengan tiga persen pada Maret 2021.

Ekonomi Swiss diperkirakan akan tumbuh positif pada akhir tahun 2021 setelah menyusut 0,5 persen pada kuartal pertama tahun 2021. Tahun lalu, ekonomi Swiss menyusut hingga 2,9 persen.

READ  RoomMe OS, aplikasi untuk pemilik rumah berbayar

Duta Besar Indonesia untuk Swiss dan Liechtenstein Muliaman Hadad memprediksi perdagangan kedua negara akan terus meningkat pada kuartal ketiga dan keempat tahun ini.

Hadad mencatat bahwa aktivitas publik di Swiss memicu peningkatan aktivitas ekonomi dan dengan demikian meningkatkan permintaan negara akan produk Indonesia.

Hubungan antara Indonesia dan Swiss, termasuk government-to-government, business-to-business, dan people-to-people, terus meningkat.

Tahun ini, Indonesia dan Swiss memperingati tujuh dekade hubungan bilateral. Kedua negara menjalin hubungan diplomatik pada tahun 1951.

Swiss adalah investor terbesar kedua di Eropa. Dengan nilai aset $ 469,5 juta (Rs 6,7 triliun) pada paruh pertama tahun 2021, ini adalah salah satu dari 10 investor teratas di Indonesia.

Berita terkait: Ekspor barang manufaktur Indonesia meningkat pada paruh pertama tahun 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *