Indonesia sedang bersiap untuk menjadi presiden G-20 pada bulan Desember dan menjadi tuan rumah KTT Bali pada tahun 2022, SE Asia News & Top Stories

Indonesia bertekad untuk menunjukkan “kemampuannya untuk mengendalikan pandemi Covid-19” kepada dunia saat bersiap untuk menjadi presiden Kelompok 20 (G-20) untuk pertama kalinya pada bulan Desember untuk menjadi tuan rumah G-20 berikutnya KTT tahun.

Pada KTT G20 di Roma pada akhir Oktober, Italia secara resmi menyerahkan satu tahun kepresidenan kepada ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Kepresidenan Indonesia berlangsung dari 1 Desember 2021 hingga 30 November 2022.

Jumat lalu (8 Oktober), Presiden Joko Widodo mengunjungi pulau liburan populer Bali, yang akan menjadi tuan rumah KTT G20 ke-17 tahun depan, dan mengatakan dia puas dengan persiapannya. G-20 adalah forum yang mencakup sebagian besar negara maju dan berkembang terbesar, termasuk Amerika Serikat, Cina dan Jepang, serta Brasil, Afrika Selatan, dan India.

Bali memiliki reputasi dan pengalaman dalam menyelenggarakan acara internasional dan “sebagai tuan rumah, kami ingin menawarkan layanan yang baik kepada tamu kami,” kata Widodo.

“Kesempatan ini harus kita manfaatkan untuk menunjukkan kemampuan negara kita dalam mengendalikan pandemi Covid-19, baik secara kesehatan maupun ekonomi. Kami juga ingin menunjukkan kemajuan yang telah kami buat … dan peran kepemimpinan kami.”

Serangkaian pertemuan kumulatif diharapkan dapat mempertemukan ribuan delegasi dari semua negara anggota dan berbagai lembaga internasional sepanjang tahun, menurut sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan bulan lalu bahwa mempromosikan inklusivitas akan menjadi agenda pertemuan yang bertajuk “Bersama, menang kembali lebih kuat”.

Indonesia, katanya, “akan mempertimbangkan tidak hanya kepentingan anggota G-20, tetapi juga kepentingan negara-negara berkembang” di Asia, Afrika dan Amerika Latin, termasuk negara-negara kepulauan kecil di Pasifik dan Karibia.

READ  S'pore memudahkan pembatasan pada pelancong dari lebih banyak negara; yang dari Indonesia bisa lewat sini, Health News & Top Stories

Indonesia juga akan melibatkan partisipasi berbagai kalangan perempuan, pemuda, akademisi, bisnis dan parlemen, tambahnya.

“Ini memang DNA politik luar negeri Indonesia,” kata Menkeu.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia terpukul akibat pandemi, dengan produk domestik bruto (PDB) turun 2,1 persen pada 2020, pertumbuhan negatif pertama dalam lebih dari 20 tahun.

Pada puncak pandemi pada bulan Juli, kasus harian melebihi 50.000, didorong oleh perjalanan massal selama liburan Hari Raya Aidilfitri dan penyebaran varian Delta yang mematikan.

Pembatasan sosial diberlakukan pada pertengahan Juli dan infeksi harian turun menjadi di bawah 2.200 sejak awal Oktober.

Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan dalam briefing bulan lalu bahwa KTT G-20 berpotensi meningkatkan konsumsi domestik hingga 1,7 triliun rupiah (S$162 juta), PDB sebesar 7,47 triliun rupee dan 33.000 lapangan kerja dapat menciptakan di berbagai sektor.

Indonesia berharap untuk memperkenalkan beberapa reformasi struktural seperti Omnibus Job Creation Act, yang bertujuan untuk menyederhanakan aturan investasi, dan penciptaan dana kekayaan negara yang akan memfasilitasi investasi lokal dan asing untuk mendanai program pembangunan.

Dia mengatakan, “Ini pasti akan meningkatkan kepercayaan investor global untuk mempercepat pemulihan ekonomi kita dan mendorong kemitraan global yang saling menguntungkan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *