Indonesia menyiapkan roadmap Olimpiade 2032

Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah mengarahkan anggota kabinetnya untuk menyusun peta jalan bagi upaya negara menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2032, karena Indonesia akan bersaing dengan negara lain dalam proses penawaran.

Dalam rapat kabinet terbatas pada Selasa, Jokowi meminta rencana tersebut disiapkan dengan baik, karena Komite Olimpiade Internasional (IOC) diperkirakan tidak akan memulai seleksi tuan rumah hingga 2023.

“Saya ingin mengingatkan bahwa Asian Games dan Para Games 2018 telah terselenggara dengan sukses [in Indonesia]. Itu memberi rasa percaya dan membuka mata kepada dunia bahwa Indonesia adalah tuan rumah yang baik untuk event internasional, ”kata Jokowi saat membuka pertemuan.

Tawaran menjadi tuan rumah olimpiade adalah upaya untuk meningkatkan citra dan martabat bangsa, kata Jokowi, seraya menambahkan bahwa rencana tersebut harus dimanfaatkan oleh pemerintah untuk menyiapkan infrastruktur olahraga, performa dan performa atlet, antara lain. mengatur kota untuk meningkatkan visibilitas global negara.

Presiden, yang telah tertarik menjadi tuan rumah acara tersebut sejak 2018, juga memberikan penghormatan kepada standar baru yang diperkenalkan oleh IOC untuk mendorong Olimpiade yang lebih sederhana dan lebih murah, dan mendesak pemerintah untuk menyelidiki dan menyesuaikan dengan seruan tersebut. .

Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali mengatakan Jokowi telah memerintahkan para pembantunya untuk membentuk panitia khusus untuk mempersiapkan tawaran tuan rumah, termasuk anggaran, proposal, dan studi kelayakan. Tim tersebut akan melibatkan Dewan Olahraga Indonesia (KONI) dan instansi pemerintah terkait lainnya.

Baca juga: Panitia Minta Dukungan Pemerintah Indonesia dalam Permohonan Olimpiade 2032

Menteri mengatakan kabinet belum membahas kemungkinan kota tuan rumah dan rincian lainnya terkait dengan pertandingan tersebut. “Kami akan fokus pada penawaran dulu, seperti [Indonesia] bisa diangkat menjadi tuan rumah, ”kata Zainudin usai rapat.

READ  Sentera Barito Putera ke Pondok Pesantren, kata Yudha Febrian

Ketua Komite Olimpiade Nasional (NOC) Indonesia Raja Sapta Oktohari mengatakan pemerintah sangat yakin dengan tawarannya, mengutip cuaca dan suhu yang relatif stabil di negara itu, serta keamanan dan daya tarik alam dan kuliner yang luar biasa sebagai alasannya.

Negara Asia Tenggara itu kemungkinan besar akan menghadapi India, Qatar, Jerman, Spanyol, dan Australia dalam menjadi tuan rumah Olimpiade 2032.

Raja berharap untuk menambah lima cabang olahraga baru dari 28 cabang olahraga yang dibutuhkan, menunjukkan bahwa salah satunya adalah seni bela diri pencak silat tradisional Indonesia. Dia juga mengatakan standar baru IOC akan memungkinkan Olimpiade diadakan di banyak kota.

“Jika Indonesia terpilih, itu akan menjadi cerita baru pertama kalinya Olimpiade digelar di negara Asia Tenggara,” ujarnya.

Marciano Norman, Ketua Umum KONI, berharap segera desain final sistem olahraga nasional oleh Kementerian Olahraga dapat membantu atlet di seluruh tanah air mempersiapkan diri menghadapi Olimpiade.

Catatan Editor: Paragraf dua telah diedit untuk akurasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *