Indonesia menolak untuk menyerah pada harapan Olimpiade setelah menerima penghargaan di Brisbane

Indonesia telah menetapkan tujuan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2036 setelah bersumpah untuk “terus berjuang” untuk hak menjadi tuan rumah acara setelah memutuskan untuk menjadikan Brisbane satu-satunya kandidat untuk Olimpiade edisi 2032.

Presiden Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari mengumumkan bahwa negara itu bertujuan untuk membuka negosiasi eksklusif dengan Komite Olimpiade Internasional (IOC), Status Brisbane, untuk Olimpiade 2036.

Negara itu termasuk di antara mereka yang menyatakan minatnya untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2032 tetapi diabaikan demi kota Australia yang mendapat kehormatan menjadi tuan rumah Olimpiade pada pertemuan IOC di ibu kota Jepang kemarin.

“[For the 2032 Olympics] Indonesia berstatus dialog berkelanjutan, sedangkan komisi untuk tuan rumah Olimpiade ke depan hanya mengizinkan satu kandidat untuk berdialog yang ditargetkan dan mereka telah memilih Brisbane,” kata Oktohari.

“Kami tidak akan menyerah dan akan terus berjuang untuk Olimpiade 2036.

“Kami ingin menjadi satu-satunya negara yang dipilih sebagai target dialog untuk acara tersebut.”

Brisbane akan menjadi yang pertama menerima acara unggulan IOC sebagai bagian dari proses pemilihan kota tuan rumah Olimpiade yang direvisi, di mana sekelompok kecil anggota akan menjadi tuan rumah dan mengusulkan kepada Dewan Eksekutif.

Brisbane dianugerahi Olimpiade dan Paralimpiade 2032 kemarin © IOC
Brisbane dianugerahi Olimpiade dan Paralimpiade 2032 kemarin © IOC

Ibu kota Queensland dipilih sebagai kandidat pilihan oleh IOC pada bulan Februari, sebagaimana diumumkan secara eksklusif oleh di dalam game, dan proposalnya disetujui oleh Dewan Direksi bulan lalu, yang memungkinkan pertemuan tersebut memberi lampu hijau untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032.

Korea Utara dan Selatan, Qatar, Jerman, Hungaria dan India, yang telah mengalihkan fokusnya ke 2048, juga telah membahas aplikasi untuk 2032 dengan IOC.

READ  4 makanan yang baik untuk penderita diabetes

IOC mengatakan pihaknya memiliki kumpulan kandidat untuk edisi Olimpiade mendatang, tetapi beberapa negara yang melewatkan 2032 telah mengkritik proses yang menyebabkan penobatan Brisbane kemarin.

Sistem baru, yang diperkenalkan oleh IOC sebagai tanggapan atas skandal penawaran dan kekalahan referendum, telah dipertanyakan karena kurangnya transparansi, dengan sebagian besar proses dilakukan secara tertutup.

Oktohari mengaku rencana Brisbane lebih maju dari Indonesia yang mengumumkan akan menjadi tuan rumah Asian Games 2032 setelah Asian Games 2018 di Jakarta dan Palembang.

Indonesia, yang berjanji untuk melanjutkan upayanya menjadi tuan rumah 2032 bahkan setelah menjadi jelas bahwa Olimpiade akan diberikan kepada Brisbane, tidak pernah menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade.

“Kami akan bekerja lebih keras dan dengan sabar melakukan segala yang kami bisa untuk mencapai impian kami menjadi tuan rumah Olimpiade,” tambah Oktohari.

“Kami tidak akan tenggelam.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *