Indonesia mengusulkan pembelian jet F-15 dalam tahap akhir, Menteri Pertahanan

JAKARTA, 21 November (Reuters) – Rencana pembelian jet tempur F-15 di Indonesia berada pada tahap lanjut menunggu persetujuan akhir pemerintah, kata menteri pertahanan negara Asia Tenggara itu, Senin.

Setelah bertemu mitranya dari AS Lloyd Austin di Jakarta, Prabowo Subianto mengatakan Boeing telah menyetujui tawaran keuangan yang diusulkan dan dia yakin paket tersebut akan terjangkau.

“Keputusan sekarang berada di tangan pemerintah Indonesia… Negosiasi berjalan sangat baik,” katanya.

Pada bulan Februari, Departemen Luar Negeri AS menyetujui potensi penjualan pesawat Boeing F-15ID dan peralatan terkait ke Indonesia senilai hingga $13,9 miliar, kata Pentagon.

Indonesia telah mencoba merombak armada udaranya yang sudah tua, yang saat ini termasuk jet F-16 buatan AS dan jet Sukhoi Su-27 dan Su-30 Rusia, untuk beberapa waktu.

“Kami tentu saja mendukung upaya Sekretaris untuk terus memodernisasi sistem dan kemampuan pertahanan mereka, dan kami bermaksud untuk terus membantu dengan cara apa pun yang kami bisa,” kata Menteri Pertahanan Austin.

“Akuisisi F15 tentunya meningkatkan interoperabilitas,” tambahnya.

Mengatasi ketegangan antara kekuatan besar di kawasan Indo-Pasifik, Prabowo, mantan jenderal pasukan khusus, mengatakan Indonesia berkomitmen pada kebijakan nonbloknya dan “merasa terhormat” untuk memiliki hubungan baik dengan China dan Amerika Serikat.

Prabowo bertemu dengan timpalannya dari China Menteri Pertahanan Wei Fenghe di kota Xi’an Jumat lalu, di mana disepakati bahwa Indonesia dan China akan melanjutkan latihan dan pendidikan militer bersama yang telah ditangguhkan selama pandemi COVID-19.

Awal tahun ini, Indonesia dan Amerika Serikat juga berpartisipasi dalam latihan Super Garuda Shield, sebuah kemitraan militer antar negara yang kini menjadi salah satu latihan gabungan multinasional terbesar di kawasan.

READ  Indonesia: Otoritas persaingan semakin fokus pada kemitraan dengan usaha kecil dan mikro

Pertemuan Senin antara Austin dan Prabowo terjadi ketika AS bekerja untuk memperkuat hubungannya dengan negara-negara di kawasan itu di tengah kekhawatiran atas kehadiran militer Beijing yang meningkat dan potensi konflik atas Taiwan.

Wakil Presiden AS Kamala Harris bertemu dengan Presiden Filipina Ferdinand Marcos di Manila pada Senin, bagian dari perjalanan tiga hari yang dianggap sebagai kesempatan untuk memulihkan hubungan keamanan.

Setelah singgah di Jakarta, Austin akan melakukan perjalanan ke Kamboja untuk menghadiri pertemuan para menteri pertahanan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Dilaporkan oleh Ananda Teresia di Jakarta, Kate Lamb di Sydney dan Idrees Ali di Washington; ditulis oleh Kate Lamb; Diedit oleh Ed Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.