Indonesia mencari bantuan internasional untuk menemukan kapal selam yang hilang

Malaysia, Singapura dan India mengirimkan kapal penyelamat khusus untuk membantu Indonesia menemukan kapal selam 53 awak yang menghilang di perairan dalam dekat Bali.

Angkatan Laut Indonesia kehilangan kontak dengan kapal selam, KRI Nanggala-402 bertenaga diesel, selama latihan target torpedo pada hari Rabu.

Angkatan bersenjata mengatakan satu regu pencari dengan kapal dan helikopter menemukan tumpahan minyak dan mencium bau bahan bakar diesel di beberapa tempat, tetapi “tidak dapat disimpulkan bahwa itu adalah bahan bakar kapal selam”.

“Ada kemungkinan listrik padam saat penyelaman statis, sehingga hilang kendali dan tindakan darurat tidak bisa dilakukan dan kapal akan jatuh ke kedalaman 600-700 meter,” kata TNI AL, Rabu.

TNI AL mengoperasikan lima kapal selam, dua di antaranya, seperti KRI Nanggala-402, dibuat di Jerman, sisanya di Korea Selatan.

Jakarta menghadapi tantangan dalam menjaga perbatasan laut Indonesia yang luas, terutama di Laut Cina Selatan, di mana Beijing semakin menegaskan dirinya untuk tidak bersaing dengan negara lain.

KRI Nanggala-402 mungkin telah tenggelam hingga kedalaman 600-700 m, jauh di bawah batas maksimum yang ditentukan oleh para ahli untuk navigasi kapal selam yang aman © via REUTERS

Singapura mengirim kapal penyelamat kapal selamnya ke lokasi pencarian yang berjarak 1.500 km, Ng Eng Hen, menteri pertahanan negara kota itu, pada hari Rabu. tulis di Facebook. Kapal itu terdiri dari awak reguler dan tim medis, “seandainya diperlukan pasokan tekanan positif,” katanya.

Kementerian Pertahanan Malaysia mengatakan kapal penyelamat kapal selam dengan petugas dan kru medis berangkat ke Indonesia pada Kamis pagi.

Indonesia juga telah meminta bantuan Australia. Marise Payne, Sekretaris Negara Australia, berkata rata-rata lokal bahwa Indonesia mengoperasikan “kapal selam yang sangat berbeda” tetapi Canberra “akan membantu dengan cara apa pun yang memungkinkan”.

Rata-rata, kapal selam dapat dengan aman menavigasi ke kedalaman maksimum sekitar 250 meter, kata Frank Owen, sekretaris di Submarine Institute of Australia.

Dia mengatakan kapal selam Indonesia mungkin telah kehilangan daya baterai yang dibutuhkan untuk mendorongnya ke permukaan.

Kapal seberat 1.395 ton, dibangun empat dekade lalu, dirombak di Korea Selatan antara 2007 dan 2012.

Itu akan membawa kapal sepanjang 60 meter itu ke “kondisi yang hampir baru,” kata Owen. Tapi kapal selam itu “masih berusia 40 tahun dan sangat sulit untuk menjaga semuanya dalam kondisi bersih”.

Angkatan Bersenjata Indonesia sedang membeli tujuh kapal selam tambahan, yang akan diproduksi di Rusia dan di dalam negeri.

Angkatan bersenjata sebelumnya telah membeli 12 armada kapal dari Uni Soviet.

Pelaporan tambahan dari Amy Kazmin di New Delhi

READ  Jadwal MotoGP 2021 sudah dipublikasikan oleh CEO Dorna Sports per Maret dan ada 18 seri balapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *