Indonesia memobilisasi konsensus nasional tentang pertanian keluarga

JAKARTA (ANTARA) – Sekitar 100 peserta dari asosiasi petani dan kementerian dan lembaga di seluruh Indonesia berkumpul pada Selasa untuk membahas transformasi pertanian keluarga sebagai isu prioritas nasional.

Peserta berkumpul di Jakarta untuk mengikuti workshop hybrid bertema “Diskusi multipihak tentang rencana aksi nasional dan kegiatan strategis pertanian keluarga”, demikian siaran pers FAO Indonesia yang diterima di Jakarta, Selasa.

Beberapa kementerian, antara lain Kementerian Pertanian, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Badan Perencanaan Nasional (Bappenas), Badan Keamanan Pangan Nasional (Bapangnas) dan pemangku kepentingan terkait lainnya mengadakan diskusi dengan Food and Agriculture Organization (FAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang petani Cara mencapai kesepakatan tentang Rencana Aksi Nasional untuk Keluarga Petani (NAPFF) dan rencana strategisnya.

“Lingkungan kebijakan yang menguntungkan untuk memperkuat pertanian keluarga akan mendukung tindakan lebih lanjut untuk menanggapi tantangan sosial, ekonomi dan lingkungan saat ini,” kata Rajendra Aryal, perwakilan FAO untuk Indonesia dan Timor-Leste.

“Oleh karena itu, penting untuk membangun dan memperkuat kebijakan, investasi, dan kerangka kelembagaan yang mendukung untuk bisnis keluarga di tingkat nasional dan sub-nasional tentang tata kelola yang inklusif dan efektif, serta data yang relevan secara geografis dan tepat waktu,” tambah Aryal.

Pertemuan tersebut memobilisasi konsensus multi-stakeholder untuk menjadikan pertanian rakyat sebagai prioritas nasional, didukung oleh berbagai kementerian dan asosiasi petani.

Hasil diskusi akan menjadi penting untuk memperkuat Rencana Aksi Nasional Keluarga Tani dan langkah-langkah strategisnya.

Kementerian Pertanian telah mempelopori pelaksanaan “Program Pekarangan Pekarangan Pangan Berkelanjutan” sebagai salah satu program unggulan pertanian keluarga di Indonesia.

Pertanian sangat penting bagi perekonomian Indonesia, menyumbang 14 persen dari produk domestik bruto (PDB).

READ  Wisatawan diperingatkan tentang foto-foto Merseyside Hotel

Menurut FAO Indonesia, rata-rata 93 persen petani Indonesia adalah pertanian keluarga kecil, tumbuh di lahan sederhana dengan luas rata-rata 0,6 hektar.

Petani di Indonesia merupakan bagian yang cukup besar dari petani Asia Pasifik, terhitung lebih dari 70 persen dari pertanian keluarga petani kecil dunia. Keluarga petani menghasilkan 80 persen makanan daerah.

Pada tahun 2017, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mencanangkan periode 2019-2028 sebagai Dekade Petani Keluarga PBB (UNDFF) dan menjadikannya sebagai kerangka kerja bagi negara-negara untuk mengembangkan kebijakan publik dan investasi untuk mendukung keluarga petani.

Dekade Pertanian Keluarga merupakan kesempatan yang sangat baik untuk berkontribusi pada pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) secara inklusif, koheren dan koheren.

Berita Terkait: Memberdayakan Keluarga Petani untuk Memberantas Kelaparan di Asia Tenggara: FAO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.