Indonesia memimpin ASEAN melakukan kudeta di Myanmar – The Diplomat

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi memimpin upaya agar Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) berbuat lebih banyak untuk menyelesaikan situasi politik di Myanmar.

Retno terbang ke Brunei kemarin dan dijadwalkan mengunjungi Singapura hari ini untuk mengadakan pembicaraan yang bertujuan membangun konsensus di dalam ASEAN tentang bagaimana krisis politik sedang berlangsung di negara tersebut.

Kunjungan mereka terjadi lebih dari dua minggu setelah militer Myanmar atau Tatmadaw merebut kekuasaan, menangkap Anggota Dewan Negara Aung San Suu Kyi, dan membalikkan kemenangan telak partainya dalam pemilihan nasional November. Kudeta tersebut diikuti oleh kampanye nasional yang meningkat melawan pembangkangan sipil yang menghentikan pemerintah negara itu.

“Banyak negara, termasuk Indonesia, yang mengkhawatirkan,” kata Retno pernyataan dari Brunei. “Meningkatkan keprihatinan adalah satu hal, tetapi pertanyaannya adalah, apa yang dapat dilakukan Indonesia dan ASEAN untuk membantu Myanmar keluar dari situasi yang sulit ini?”

Tur mereka mengikuti Presiden Indonesia Joko Widodo dan Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin setuju untuk memberi pengarahan kepada menteri luar negeri mereka untuk berbicara dengan Brunei, ketua ASEAN tahun ini, tentang mengadakan pertemuan khusus untuk mengatasi krisis politik di Myanmar.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $ 5 sebulan.

Kudeta tersebut merupakan ujian penting bagi ASEAN, yang mengklaim menempati posisi sentralitas diplomatik dalam diplomasi Asia, tetapi seringkali lambat dalam menanggapi krisis kawasan. Hal ini disebabkan oleh proses pengambilan keputusan ASEAN yang didasarkan pada prinsip-prinsip konsensus – yang berarti bahwa setiap negara anggota ASEAN dapat memveto suatu tindakan – dan alergi terhadap referensi “campur tangan” dalam urusan internal negara-negara anggota.

READ  Wajib militer hari ini, Chen EXO, disuplai oleh Suho dan menjadi trending topic

Terlepas dari kendala struktural ini, Retno mengatakan dalam pernyataannya bahwa pemerintahnya percaya bahwa ASEAN “adalah mekanisme yang paling efektif untuk membantu Myanmar menghadapi situasi yang sulit ini,” menambahkan, “Indonesia akan terus berupaya mencari solusi terbaik untuk berkontribusi pada rakyat Myanmar dan upaya untuk stabilitas regional, keamanan dan perdamaian. “

Sementara negara-negara anggota ASEAN menghindar dari mengutuk kudeta dengan persyaratan yang sama seperti Amerika Serikat dan pemerintah Barat lainnya, reaksi mereka beragam. Vietnam, Kamboja dan Thailand semuanya menolak berkomentar dan telah menyatakan bahwa mereka tidak akan mencampuri urusan Myanmar, mungkin karena takut akan campur tangan pihak luar. Sementara itu, Indonesia, Malaysia, dan Singapura secara resmi telah menyuarakan keprihatinan mereka tentang peristiwa negara tersebut.

Menjelang pertemuannya dengan Retno hari ini, Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan mengatakan dia mendukung seruan Indonesia dan Malaysia untuk mengadakan pertemuan para Menteri Luar Negeri ASEAN untuk membahas Myanmar, tetapi mengakui bahwa ini akan menjadi konsensus negara-negara anggota ASEAN, mungkin termasuk Myanmar. .akan membutuhkan.

“Pertemuan para Menteri Luar Negeri ASEAN akan menjadi kesempatan bagi semua negara anggota ASEAN untuk menyampaikan keprihatinan dan pandangan mereka karena penting dan mendesak untuk menyikapi perkembangan terkini,” katanya kata minggu ini sebagai jawaban atas pertanyaan di parlemen.

Balakrishnan menambahkan bahwa semua negara anggota ASEAN “diharapkan untuk mematuhi tujuan dan prinsip yang diabadikan dalam Piagam ASEAN dan Deklarasi Hak Asasi Manusia ASEAN,” tetapi mengatakan bahwa blok tersebut tidak dapat “memaksa” setiap negara anggota untuk mematuhi untuk menahan mereka.

Jika ASEAN ingin bertindak, Indonesia mungkin adalah negara yang berada pada posisi terbaik untuk mencapai hal ini, mengingat posisi kepemimpinan tradisionalnya dalam blok Asia Tenggara dan pengalamannya sendiri dalam transisi dari kediktatoran militer sejak jatuhnya Presiden Suharto pada tahun 1998. Sesuatu pengamat Saya bahkan mengidentifikasi mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sebagai calon utusan khusus Indonesia atau ASEAN untuk Myanmar.

READ  Maulid Nabi Diisi dengan ucapan Lonte, Habib Rizieq Hina Umat

Namun, ketegangan antara kepekaan terhadap kedaulatan nasional dan kebutuhan untuk mengatasi krisis domestik yang besar tetap berpijak pada cara ASEAN menjalankan bisnisnya. Meskipun prinsip non-campur tangan ASEAN telah ditafsirkan secara fleksibel di masa lalu, blok ini dihadapkan pada masalah bahwa kepentingan nasional yang dianggap semakin mengesampingkan kepentingan regional. Dengan kata lain, tidak jelas bahwa setiap negara ASEAN mempercayai “sentralitas ASEAN”, bahkan jika negara tersebut menyampaikan hal ini kepada mitra eksternal.

Mengingat kemauan politik dan diplomasi kreatif, ada kemungkinan besar ASEAN akan mengadakan pertemuan tentang Myanmar. Pertanyaannya adalah apakah kebutuhan akan konsensus akan menghalangi banyak hal untuk dicapai pada waktunya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *