Indonesia memastikan Strategi Pembiayaan Biru mendukung negara kepulauan

Jakarta (ANTARA) – Indonesia berupaya memastikan Strategi Pendanaan Biru dapat membantu negara-negara kepulauan menumbuhkan ekonomi lebih cepat, kata Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi dalam keterangan yang diterima, Sabtu.

Kementerian menyatakan bahwa menarik investasi untuk pengembangan ekonomi biru merupakan prioritas untuk perlindungan iklim bagi negara kepulauan dan kepulauan.

Untuk itu, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia bekerjasama dengan UNDP Indonesia dan Forum Archipelagic and Island States (AIS) menyelenggarakan talkshow bertajuk “Blue Financing Strategies” di sela-sela pertemuan UNFCCC COP26 di Glasgow, Skotlandia, pada Jumat (5 November).

Acara yang diselenggarakan di paviliun Indonesia ini menawarkan kesempatan untuk bertukar pengalaman dan berdialog dengan perspektif dari negara-negara peserta forum AIS.

Pada kesempatan itu, Blue Funding Strategy disampaikan oleh Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi Kemenko Basilio Araujo.

Araujo menyatakan bahwa mengembangkan strategi dan alat untuk membiayai transisi ke model ekonomi berkelanjutan sangat penting jika negara-negara ingin beralih dari pembicaraan iklim ke aksi iklim.

Hal ini sangat penting untuk transisi menuju ekonomi biru, yang masih dilihat sebagai konsep yang muncul dengan berbagai definisi, prinsip dan kerangka kerja, tegasnya.

Dia juga berbicara panjang lebar tentang bagaimana kerangka keuangan strategis memastikan bahwa prinsip-prinsip ekonomi biru diterjemahkan ke dalam inisiatif dan cabang-cabang ekonomi biru yang konkret.

Menurut Araujo, strategi pendanaan biru mengutamakan prinsip-prinsip keberlanjutan dan membantu investor menyalurkan pendanaannya melalui berbagai instrumen keuangan ke sektor-sektor yang memiliki dampak terbesar terhadap keberlanjutan.

Dia menekankan perlunya investasi jangka panjang dan keuangan biru, yang mencakup berbagai instrumen keuangan untuk mengembangkan dan memperkuat sektor terkait kelautan dan untuk mematuhi prinsip-prinsip keberlanjutan.

READ  Bank of England mengakui kekurangan dalam mempromosikan keragaman | Bank Inggris

Selain meningkatkan modal untuk pembangunan ekonomi dan sosial, strategi pembiayaan biru harus mendukung negara-negara dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), khususnya Tujuan 13 tentang perlindungan iklim dan Tujuan 14 tentang kehidupan bawah air.

Berita terkait: Hartarto menguraikan faktor-faktor kunci dalam mencapai target cetak biru MEA 2025
Berita terkait: Kementerian Kelautan Fokus Konservasi Ekologi Laut
Berita Terkait: Pengelolaan Ruang Laut Akan Menuju Penerapan Ekonomi Biru: govt

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *