Indonesia melepaskan 33 penyu setelah diselamatkan dari pemburu liar

KUTA, Indonesia, 8 Januari (Reuters) – Pihak berwenang di pulau tropis Indonesia Bali melepaskan 33 penyu hijau yang terancam punah ke laut pada Sabtu dalam upaya untuk meningkatkan populasi yang terancam oleh pemburu liar dan pedagang ilegal.

Chelonia mydas, spesies yang dilindungi di Indonesia, dilepaskan di Pantai Kuta setelah diselamatkan dari operasi angkatan laut melawan pemburu pada bulan Desember.

Turis berkumpul untuk menonton dan memfilmkan pelepasan di ponsel mereka dan bersorak pada kura-kura saat mereka berjalan dengan susah payah melintasi pantai.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

“Ini ide bagus untuk upaya konservasi,” kata turis Australia Briant Firth. “Mereka menangkap beberapa pemburu dan menyelamatkan penyu.”

Indonesia telah menjadi pusat perdagangan penyu internasional, mendorong permintaan dari negara-negara seperti Malaysia, Vietnam, dan China. Siapapun yang dihukum karena berpartisipasi dalam perdagangan dapat dihukum hingga lima tahun penjara menurut hukum Indonesia.

Kura-kura itu dalam rehabilitasi dengan Badan Konservasi dan Sumber Daya Alam Bali, kata pihak berwenang.

“Mereka adalah barang bukti dalam operasi angkatan laut … kami melepaskan mereka karena kami tidak dapat menyimpan hewan liar ini sebagai barang bukti untuk waktu yang lama,” kata Wakil Kepala Angkatan Laut Ahmadi Heri Purwono kepada wartawan.

“Dengan adanya pelepasan tersebut, semoga semakin maju dan berkembang biak,” ujarnya seraya menambahkan bahwa hal ini dapat membantu memperbaiki ekosistem laut di sekitar pulau Bali.

Populasi penyu hijau, salah satu penyu terbesar, telah menurun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir karena perburuan, hilangnya tempat bertelur di pantai, dan tertangkap dalam alat tangkap.

Mereka juga menjadi korban dari krisis plastik dunia yang berkembang di lautan. Makhluk itu diketahui memakan kantong plastik dan mengira mereka ubur-ubur, menurut World Wildlife Fund, yang mengatakan banyak kura-kura memiliki plastik di perut mereka.

Pelaporan oleh Sultan Anshori; Surat dari Fransiska Nangoy; Adaptasi oleh William Mallard

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *