Indonesia luncurkan booster COVID-19 setelah memvaksinasi 50% populasi

Seorang pria diberi dosis vaksin untuk penyakit coronavirus (COVID-19) selama program vaksinasi di Jakarta, Indonesia pada 16 Agustus 2021. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana / File Foto

JAKARTA, 8 November (Reuters) – Indonesia berencana memberikan dosis booster kepada masyarakat umum setelah 50% populasinya telah divaksinasi penuh, kata menteri kesehatannya pada Senin, yang diperkirakan akan berakhir bulan depan.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dan pernah menjadi episentrum COVID-19 di Asia, telah memvaksinasi 29% dari 270 juta penduduknya dengan berbagai merek vaksin.

Menteri Budi Gunadi Sadikin mengatakan pada sidang parlemen bahwa pemerintah telah memutuskan untuk menaikkan angka 50% karena kekhawatiran tentang ketidaksetaraan vaksin di dalam atau di luar negeri.

“Masalah dengan ketidakadilan atau etika begitu tinggi di dunia karena beberapa negara tidak mendapatkan banyak tembakan pertama,” katanya.

Menurut Budi, orang tua dan orang miskin yang diasuransikan oleh pemerintah mendapat prioritas pengobatan, sedangkan penduduk lainnya harus membayar. Banyak petugas kesehatan telah menerima booster.

Australia mulai memberikan booster pada hari Senin sementara Inggris dan Jerman juga setuju untuk memberikannya. Thailand telah memperkuat penerima vaksin Sinovac (SVA.O) karena kekhawatiran tentang resistensi terhadap varian Delta.

Pelaporan oleh Stanley Widianto; Diedit oleh Martin Petty

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Persetujuan vaksin korona BPOM akan dirilis pada bulan Desember

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *