Indonesia Larang Sekolah, Siswa, dan Guru Memakai Jilbab Muslim, Berita Asia Tenggara & Cerita Teratas

JAKARTA – Pemerintah Indonesia telah melarang sekolah-sekolah di seluruh negeri untuk memaksa siswa atau pengajar mengenakan tudung atau atribut keagamaan lainnya, dengan menyatakan bahwa hak prerogatif terletak pada individu, bukan institusi.

Keputusan bersama menteri tentang masalah tersebut dikeluarkan pada Rabu (3 Februari) menyusul kerusuhan baru-baru ini setelah sekolah kejuruan yang dikelola pemerintah provinsi di Provinsi Padang mengharuskan semua siswa perempuan, termasuk non-Muslim, untuk mengenakan jilbab Muslim.

“Ini hak individu. Guru dan siswa – atas persetujuan orang tua – berhak memilih. Itu bukan keputusan sekolah,” kata Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim dalam virtual media briefing. di hari Rabu.

“Sekolah harus mengedepankan ideologi Indonesia tentang pluralisme agama, mengedepankan persatuan dan kerukunan umat beragama,” tambahnya.

Bapak Nadiem menandatangani keputusan menteri bersama dengan Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dan Menteri Agama Aqut Cholil Qoumas.

Setiap peraturan yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah atau peraturan oleh sekolah di seluruh Indonesia yang melanggar peraturan baru ini harus dicabut atau diberi sanksi dalam waktu 30 hari ke depan, kata Nadiem.

Sanksi tersebut dapat berupa pengurangan pendanaan.

Bulan lalu, seorang siswa non-Muslim di Sekolah Padang didenda setelah dia menolak untuk mematuhi aturan bahwa semua siswa harus mengenakan tudung saat kelas online.

Belakangan, sebuah video Facebook yang diunggah oleh ibu siswa yang pergi ke sekolah untuk mengajukan protes menjadi viral dan diangkat oleh media nasional.

Teriakan yang mengikuti mendorong sekolah untuk meminta maaf dan mencabut hukuman tersebut.

Namun, peraturan kontroversial sekolah tersebut didasarkan pada undang-undang yang dikeluarkan pada tahun 2005 di provinsi Sumatera Barat, yang menyatakan bahwa semua siswa, tanpa memandang agamanya, harus mengenakan tudung di sekolah.

READ  Polisi gay Indonesia kehilangan tawaran hukum untuk dipekerjakan kembali - pengacara

Kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Jakarta Setara Institute mengatakan banyak sekolah di seluruh negeri telah lama memiliki peraturan serupa berdasarkan apa yang mereka yakini sebagai adat dan tradisi setempat.

Menteri Agama Aqut mengakui pada Rabu bahwa insiden Padang adalah puncak gunung es, dengan mengatakan bahwa data di kementeriannya menunjukkan ada banyak sekolah yang menggunakan aturan kontroversial tersebut.

“Kami yakin bahwa agama dan semua ajarannya benar-benar mempromosikan perdamaian (mendorong umat), menyelesaikan perbedaan dengan baik dan menghormati satu sama lain. Agama tidak mempromosikan konflik atau membenarkan tindakan tidak adil terhadap mereka yang berbeda,” katanya dalam jumpa pers yang dihadiri. oleh anggota parlemen dari Komite Pendidikan.

“Kami mengimbau masyarakat untuk mengamalkan agamanya dari segi konten. Memaksa orang lain yang berbeda keyakinan untuk memakai atribut agama tertentu adalah mengamalkan agama secara simbolik,” tambah Aqut.

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, yang juga hadir dalam pertemuan tersebut, mengatakan: “Indonesia diberkahi dengan orang-orang dari berbagai latar belakang, ras, agama, dialek. Ini suatu keuntungan yang luar biasa, tapi kadang kita anggap remeh.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *