Indonesia di ambang “bencana” saat kasus Covid mencapai rekor

Indonesia akan memperketat langkah-langkah menjaga jarak untuk melawan rekor jumlah kasus Covid-19 karena para ahli memperingatkan bahwa negara terbesar di Asia Tenggara itu berada di ambang “bencana”.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada hari Kamis bahwa pembatasan baru, yang akan berlaku mulai 3 Juli hingga 20 Juli, dengan tujuan mengurangi jumlah kasus harian di bawah 10.000, akan berada di pulau Jawa, rumah ibu kota Jakarta, dan Bali. akan dilaksanakan hotspot pariwisata.

Pembatasan termasuk bekerja dari rumah untuk sektor yang tidak penting, mengajar online, menutup pusat perbelanjaan, dan melarang makan di restoran.

“Pandemi Covid-19 berkembang sangat cepat dalam beberapa hari terakhir karena adanya varian baru yang juga menjadi masalah serius di banyak negara,” kata Widodo. “Situasi ini mengharuskan kami mengambil langkah yang lebih tegas.”

Widodo meminta angkatan bersenjata nasional, aparat “negara” dan “sipil” serta dokter dan tenaga kesehatan untuk membantu menerapkan pembatasan.

Pengumuman itu muncul sehari setelah Indonesia melaporkan rekor peningkatan harian dalam kasus Covid-19 dari 21.807 infeksi baru. Ini memiliki wabah terburuk di Asia Tenggara, dengan lebih dari 2 juta kasus.

Negara terpadat keempat di dunia itu melaporkan serangkaian rekor infeksi harian pada bulan Juni, memberikan tekanan berat pada sistem kesehatannya dan para analis khawatir Indonesia bisa berada di ambang bencana.

“Perawatan medis, tes dan vaksinasi sangat ditingkatkan karena Indonesia berada di ambang bencana Covid-19,” kata Palang Merah Internasional dalam sebuah pernyataan minggu ini. Ia menambahkan bahwa varian Delta mendorong infeksi di seluruh negeri dan “membanjiri rumah sakit dan pasokan oksigen di Jakarta dan daerah lain di negara ini”.

READ  Ronaldo versus Messi di babak grup Liga Champions 2020/2021

Widodo menentang penerapan penguncian nasional sebagian untuk menghindari gangguan ekonomi dan sebaliknya memilih pembatasan tingkat lingkungan sementara bisnis sebagian besar dapat terus beroperasi.

Peter Mumford, kepala Asia Tenggara dan Selatan di Eurasia Group, mengatakan bahwa sementara langkah-langkah ini “cukup efektif” dalam mengendalikan wabah awal tahun ini, mereka tetap “tidak jelas dan diterapkan secara tidak konsisten”.

“Jokowi” [as Widodo is known] Keengganan untuk menerapkan tindakan yang lebih ketat dapat memperpanjang dan memperburuk wabah, ”tambahnya.

Lonjakan kasus baru-baru ini mengikuti gerakan massal tahunan pekerja migran di negara Muslim terbesar di dunia untuk menandai akhir Ramadhan pada bulan Mei.

Gelombang baru Covid-19 akan datang meskipun Indonesia meluncurkan kampanye vaksin nasional pada Januari yang sangat bergantung pada dorongan Sinovac China. Kurang dari 5 persen dari 270 juta penduduk Indonesia telah menerima dua dosis vaksin.

Widodo mengatakan Senin Indonesia berencana untuk menggandakan jumlah dosis harian menjadi 2 juta pada bulan depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *