Indonesia dan Hongaria sedang membahas kerjasama lingkungan, pertahanan dan kesehatan

Jakarta (ANTARA) – Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional RI Suharso Monoarfa dan Menteri Luar Negeri dan Perdagangan Hongaria Péter Szijjártó membahas kemajuan kerja sama di bidang lingkungan hidup, pertahanan, dan kesehatan pada Selasa.

“Saya berterima kasih kepada pemerintah Hongaria atas dukungannya yang terus menerus kepada Indonesia melalui kerja sama pembangunan kita,” kata Suharso yang juga Ketua Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), di Jakarta, Selasa.

Hubungan antara Indonesia dan Hongaria yang dimulai pada 26 Juni 1955 berlanjut secara resmi dengan kesepakatan untuk saling mendukung pencalonan Indonesia dan Hongaria untuk Dewan Keamanan PBB.

Hongaria telah berinvestasi di Indonesia sejak 2016. Pada tahun 2020, investasi Hongaria di Indonesia mencapai $ 1,5 miliar, dengan sebagian besar dana masuk ke perdagangan, hotel dan restoran di wilayah Bali dan Nusa Tenggara.

Hongaria dan Indonesia juga telah berkomitmen untuk beberapa kerjasama yang fokus pada sektor teknologi dan infrastruktur, kata Suharso.

“Ada banyak potensi (bidang) kerjasama perdagangan dan investasi, terutama dengan rencana pembentukan dana investasi Indonesia-Hongaria untuk mendukung pembangunan infrastruktur,” imbuhnya.

Hongaria juga menunjukkan minat untuk mendanai Program Peningkatan Layanan Iklim dan Kualitas Udara Nasional (BMKG), Sistem Pesan Terpadu Jaksa Agung Indonesia, dan proyek rumah sakit Kementerian Pertahanan.

Ini telah ditambahkan ke dalam daftar Rencana Pinjaman Luar Negeri Jangka Menengah (DRPLN-JM) / Blue Book 2020-2024.

Pemerintah Hongaria menawarkan opsi pembiayaan kepada eksportir Hongaria melalui program pinjaman lunak yang disediakan oleh Bank Exim Hongaria dan asuransi kredit yang didanai oleh bank komersial Hongaria, kata Suharso.

“Kementerian PPN / Bappenas akan berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan dan kementerian terkait untuk mempertimbangkan tawaran dari pemerintah Hongaria,” ujarnya.

READ  Leaky! Kapasitas baterai dan kamera Xiaomi Mi 11

Dia mengatakan kementeriannya, Kementerian Keuangan dan Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Hongaria telah menyetujui prosedur pinjaman G-to-G.

Prosedurnya melibatkan penggunaan mata uang EUR / USD. Pinjaman tersebut diberikan dengan tingkat bunga 0,05 persen berdasarkan suku bunga acuan untuk bunga komersial dan diberikan dengan tenggang waktu dua tahun.

Pinjaman tersebut memiliki jangka waktu pembayaran kembali selama 17,5 tahun dan berstatus obligasi minimal 50 persen konten Hungaria.

Suharso mengatakan Indonesia menerima pinjaman $ 36,4 juta dari Hongaria pada 2016 untuk mendanai proyek ibu kota kecamatan dari program pasokan air dan instalasi pengolahan air skala kecil untuk daerah kering yang berakhir pada Agustus 2020.

“Kami mendapat pelajaran yang cukup baik dari proyek kolaborasi terakhir kami di bidang penyediaan air, yaitu pentingnya memperhatikan kandungan lokal dalam proyek-proyek yang didukung oleh dana Hongaria, terutama proyek konstruksi,” katanya. (INE)

Berita terkait: Menlu Hongaria mengunjungi Indonesia, membahas dana investasi

Berita terkait: Hongaria menyambut baik pemilihan Roatex untuk proyek e-toll Indonesia

DIEDIT OLEH INE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *