Indonesia dan Amerika Serikat sepakat untuk memperkuat hubungan dan program pendidikan

MAGELANG, INDONESIA – Pada tanggal 13 September, pemerintah Republik Indonesia dan Amerika Serikat memperdalam komitmen mereka terhadap kemitraan pendidikan dengan memperbarui Perjanjian Fulbright. Perjanjian bilateral ini merupakan perpanjangan dari Nota Kesepahaman Kerjasama Pendidikan yang ditandatangani pada Desember 2021 oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Indonesia Nadiem Makarim dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

Sekretaris Jenderal Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Ristek, Suharti dan Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Pendidikan dan Kebudayaan Lee Satterfield menandatangani perjanjian ini untuk mengimplementasikan program Fulbright di Indonesia di sela-sela Pertemuan Menteri Kebudayaan G20 di Magelang, Indonesia . “Dalam peringatan 70 tahun program Fulbright di Indonesia, saya senang melihat program ini terus tumbuh dan memperdalam ikatan akademik dan budaya antara Amerika Serikat dan Indonesia,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Satterfield saat penandatanganan.

Pengaturan ini membuka jalan bagi para cendekiawan Fulbright AS yang bepergian ke Indonesia untuk mengajar di universitas-universitas Indonesia dan siswa Fulbright AS English Teaching Assistants (ETA) yang mengajar bahasa Inggris bersama guru bahasa Inggris Indonesia di sekolah menengah Indonesia di seluruh negeri akan mengajar. Program Fulbright lainnya terus didukung untuk orang Indonesia, termasuk beasiswa untuk guru yang mengajar bahasa Indonesia di universitas-universitas Amerika, untuk siswa yang mengejar gelar master dan doktoral di Amerika Serikat, dan untuk profesional karir menengah untuk belajar Hubert menerima beasiswa Humphrey, dan untuk kunjungan rekan postdoctoral untuk melakukan penelitian di berbagai bidang di universitas dan institusi Amerika terkemuka.

Program Fulbright adalah program pertukaran akademik utama pemerintah AS dan beroperasi di 160 negara di seluruh dunia dan dikelola melalui 49 komisi Fulbright. Di Indonesia, program ini dimulai 70 tahun yang lalu pada tahun 1952 dan telah membantu lebih dari 3.000 orang Indonesia dan 1.500 orang Amerika belajar, mengajar atau melakukan penelitian di negara lain. AMINEF, Yayasan Pertukaran Amerika-Indonesia, sebagai Komisi Fulbright di Indonesia, telah mengelola program-program di Indonesia selama 30 tahun terakhir. American Fulbrighters datang sebagai penerima beasiswa mahasiswa AS atau penerima beasiswa AS untuk melakukan penelitian disertasi atau proyek penelitian independen atau bersama, bekerja sama dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) dan dengan rekan-rekan Indonesia.

READ  4 makanan yang baik untuk penderita diabetes

Alumni program Fulbright Indonesia kembali ke tanah air dan berkontribusi dalam membangun pengetahuan dan menumbuhkan saling pengertian antara masyarakat Indonesia dan Amerika Serikat melalui karir mereka di berbagai bidang studi akademik, seni dan sains. Alumni terkemuka antara lain Haji Agus Salim, Affandi, Harkristuti Harkrisnowo, Mochtar Kusuma-atmaja, Syafi’i Ahmad Ma’arif, Juwono Sudarsono, Melani Budianta, Putu Wijaya, Pratiwi Sudarmono, Ayu Kartika Dewi dan Anies Baswedan dari Indonesia, dan William Liddle , Danilyn Rutherford, Celia Lowe, Robert Hefner, Anne Rasmussen, Don Emmerson, Barbara Harvey, James Castle, Anna Tsing dan CEO AMINEF saat ini Alan Feinstein dari AS, di antara banyak lainnya.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat https://id.usembassy.gov/education-culture/fulbright-program/ atau www.AMINEF.or.id.

klik di sini untuk lebih banyak gambar dan video.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.