Indonesia Berjuang untuk Mempromosikan Kesetaraan dalam Pekerjaan Kemanusiaan – Info

Info (The Jakarta Post)

Jakarta
Kamis, 14 Oktober 2021

2021-10-14
22:31

2585ce4f3192e686844ec057dc173214
4th
info

Gratis

Indonesia sangat membutuhkan rumah kemanusiaan, bagian dari upaya berkelanjutan untuk mempromosikan kesetaraan dalam pekerjaan kemanusiaan, untuk mengejar dokumen yang dikenal sebagai Agreement of the Century atau Grand Bargain (UK).

Topik tersebut merupakan bagian dari acara “Lokakarya Nasional Kerangka Kegiatan Aliansi Pembangunan Indonesia-Kemanusiaan (AP-KI) dan Organisasi Sosial Masyarakat: Grand Bargain 2.0 dan Agenda Strategis Kemanusiaan Nasional” yang berlangsung secara virtual pada 4 Oktober .

Rumah Kemanusiaan akan berfungsi sebagai alat peningkatan kapasitas bagi para aktor kemanusiaan untuk melakukan pekerjaan kemanusiaan secara efektif.

Kekhawatiran itu muncul sebagai tanggapan atas kapasitas aktivis kemanusiaan yang tidak seimbang, kemitraan yang tidak setara, dukungan untuk keterampilan atau aktor kemanusiaan lokal dan peningkatan koordinasi, disorot di Inggris dan disepakati selama KTT Kemanusiaan Dunia 2016 di Istanbul, Turki, dibahas.

Kesepakatan tersebut berfokus pada pola hubungan antara pengamat, aktivis dan pembuat kebijakan utama di dunia kemanusiaan.

Menurut juru bicara Focused Group Discussion (FGD) pada lokakarya tersebut, arsitektur kemanusiaan dalam konteks bantuan kemanusiaan harus “asli Indonesia”, mengadopsi nilai-nilai lokal, tetapi pada saat yang sama sesuai dengan pekerjaan kemanusiaan di tingkat global. .

“House of Humanitarian Works adalah dokumen hidup yang terus disesuaikan dengan konteks selama konsep itu akan diterapkan,” kata juru bicara tersebut.

Inisiatif untuk membangun rumah kemanusiaan, bersama dengan usulan solusi lain yang dibahas dalam FGD, akan menjadi bahan diskusi yang akan ditindaklanjuti pada sesi mendatang.

AP-KI memprakarsai lokakarya nasional untuk menentukan posisi masyarakat sipil Indonesia dan merancang langkah-langkah tindak lanjut untuk Grand Bargain 2.0, kerangka kerja baru yang sedang disiapkan pada tahun 2021, lima tahun setelah kesepakatan GB.

Pembicara pada lokakarya termasuk Victoria Omenca, kantor pusat UN OCHA Indonesia, Shahida Arif di NEAR Regional Asia Pasifik, dan Clarissa Crippa, koordinator pendanaan kemanusiaan NRC, juga mewakili GB 2.0.

READ  Presiden Indonesia memperingatkan terjadinya kebakaran hutan jika titik api ditemukan

Diskusi ini dipengaruhi oleh temuan kunci dari studi “Membangun Cetak Biru untuk Perubahan” yang dilakukan di Indonesia oleh Pujiono Center dan Humanitarian Advisory Group selama dua tahun terakhir.

Penelitian ini berusaha untuk menghubungkan prioritas global Tawar-menawar Besar dengan konteks lokal di Indonesia untuk mengusulkan prioritas khusus negara untuk reformasi kemanusiaan.

Hasil penelitian sejalan dengan peningkatan fokus Grand Bargain 2.0 pada dukungan dan pendanaan untuk aktor lokal, tetapi melangkah lebih jauh untuk menyarankan titik masuk dan kondisi spesifik untuk keberhasilan kerangka kerja baru ini di Indonesia.

. (Courtesy of Human Initiative /.)

Lokakarya ini memberikan gambaran umum tentang temuan-temuan utama, diikuti dengan diskusi yang lebih rinci tentang bagaimana penelitian ini dapat digunakan sebagai platform untuk mengadvokasi perubahan yang berarti di Indonesia.

Lokakarya dibagi menjadi dua bagian: Tinjauan kemanusiaan, dimoderatori oleh Avianto Amri, ketua MPBI, dan diskusi paralel tentang agenda kemanusiaan di Indonesia, dimoderatori oleh Puji Pujiono dari SEJAJAR.

Acara ini juga membahas enam tema berbeda: Koordinasi, Pooled Fund, Kerangka Kemanusiaan, Vaksinasi, Kerangka Akuntabilitas dan Kapasitas.

Sementara itu, Rahmawati Husein dari SEJAJAR & HFI mengatakan tentang Grand Bargain 2.0 dalam pidato pembukaan mereka: “Kami memiliki beberapa masalah mengenai kapasitas aktivis kemanusiaan yang tidak seimbang.”

“Itulah sebabnya kita membutuhkan kemitraan yang setara dan juga dukungan kapasitas, terutama bagi para aktor kemanusiaan lokal, karena pada akhirnya tingkat lokal memiliki tanggung jawab,” katanya.

“Kami memiliki pengalaman selama pandemi dengan mobilisasi dan organisasi internasional yang merasa sulit untuk mendapatkan pekerja lokal yang menjadi pusat memerangi pandemi. Mereka bisa berupa organisasi pemerintah atau non-pemerintah, ”katanya.

Merujuk data dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), ia mengatakan lebih dari 500 organisasi lokal terlibat dalam kerja kemanusiaan di Indonesia. “Penting untuk memperkuat kelangsungan organisasi lokal dan terus berkontribusi pada pengelolaan pekerjaan kemanusiaan di Indonesia,” katanya.

READ  Jokowi dari Indonesia sedang merombak kabinet dan mengakhiri spekulasi berbulan-bulan

Dia menyoroti pentingnya pendanaan untuk pekerjaan manajemen di Indonesia.

“Pendanaan adalah kunci baik bagi organisasi lokal untuk melaksanakan pekerjaan kemanusiaan dan untuk membuat pekerjaan kemanusiaan efektif pada saat yang sama,” katanya.

“Pemerintah, organisasi lokal atau masyarakat sipil adalah kunci untuk membuat pekerjaan kemanusiaan efektif dan tata kelola sangat penting,” katanya.

Dari sisi regulasi, dia mengatakan pemerintah memiliki peran penting dalam memperkuat kapasitas lokal yang akan membuat semua pekerjaan kemanusiaan lokal lebih besar, lebih kuat dan lebih efektif.

Kerja kolaboratif seharusnya tidak hanya dilakukan pada tataran normatif, tetapi juga benar-benar mendorong penguatan LSM yang sebelumnya terlibat dan terkait, katanya.

Meningkatkan kapasitas lokal dapat membuka jalan bagi pekerjaan kemanusiaan lokal yang lebih baik, mengurangi ketergantungan pada pendanaan eksternal dan “kami juga memiliki apresiasi dan perhatian yang lebih besar”.

Direktur Hak Asasi Manusia dan Kemanusiaan Kementerian Luar Negeri Achsanul Habib menyoroti pentingnya dialog dan diskusi dalam mengamati konten Inggris. Saya sangat mengapresiasi dialog IDHA tersebut,” ujarnya.

Meskipun ada beberapa pembatasan di Inggris, ada harapan bahwa negara maju dan berkembang dapat menyesuaikan diri dengan ini.

“Jadi kami pikir pendekatan bespoke akan menjadi elemen penting dalam memantau implementasi Inggris,” katanya.

Menurutnya, pembahasan GB 2.0 harus didasarkan pada pengalaman kerja kemanusiaan di Indonesia. “Kami tidak meragukan pengalaman dan keahlian yang dimiliki orang Indonesia di Grand Bargain, dan itulah mengapa mereka memiliki [the experience and expertise] menjadi alat utama untuk Grand Bargain 2.0, terlepas dari apakah semua elemen Grand Bargain dapat terkoordinasi, bersyarat, tidak memihak, netral dan sukarela, atau benar-benar dapat menjawab pekerjaan kemanusiaan di Indonesia, ”katanya.

Menurutnya, nilai kemanusiaan adalah “DNA dalam kehidupan kita sebagai orang Indonesia. Kami berharap diskusi tersebut dapat mencerminkan dan memperkuat nilai-nilai kemanusiaan yang tertanam dalam diri bangsa Indonesia,” ujarnya.

READ  Pengungsi Pengusaha Indonesia Dipulangkan dari Singapura, Singapura News & Top Stories

Dia mengungkapkan harapan bahwa akan ada bantuan kesetaraan lokal untuk proses kemanusiaan di tingkat internasional, “karena kami membutuhkan lebih banyak upaya untuk memantau konteks Inggris sebelum ini dapat diinternalisasikan untuk pekerjaan kemanusiaan”.

Sementara itu, Raditya Jati, selaku perwakilan sistem dan strategi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), menggarisbawahi pentingnya perencanaan kemanusiaan yang disebutnya “menyesuaikan upaya kemanusiaan”, karena pembahasan perencanaan kemanusiaan di Indonesia tidak hanya mencakup bencana alam. tetapi juga bantuan bencana, rehabilitasi dan konstruksi, siklus bencana.

Menurut Raditya, masalah kemanusiaan bukanlah hal baru. “Subjek tersebut terkandung dalam ideologi negara kita Pancasila. Jadi kerja kemanusiaan didasarkan pada landasan sosial kita,” ujarnya.

Dia sependapat dengan Rashmawati bahwa Indonesia sebagai masyarakat sosial memiliki modal dan oleh karena itu “kita memiliki kekuatan. Kita mungkin berbeda dengan negara lain, tapi saya yakin Indonesia siap karena kita punya modal sosial yang kuat dan kita siap bekerja sama dengan berbagai pihak termasuk pemerintah, bisnis, aktivis, akademisi, dan semua pihak. Semua orang membantu untuk mencapai tujuan bersama, ”katanya.

Ia mengatakan tren positif ini merupakan organisasi yang kuat dan penting untuk diketahui bagaimana merespon bencana dan ini sebenarnya diamanatkan oleh Presiden sebagai pembuat kebijakan.

Indonesia merupakan negara kepulauan, artinya negara ini sangat rentan terhadap bencana alam akibat dinamika proses geologi. “Indonesia selalu di ambang malapetaka dan pertanyaannya sekarang adalah sejauh mana kita siap menghadapi semua ini?”

Kerangka kerja BNPB sendiri yang tertuang dalam rancangan perencanaan pembangunan nasional 2020-2024 bertujuan untuk mengurangi jumlah korban dan dampaknya terhadap masyarakat dan infrastruktur. “Terkait dengan Inggris, penting bagaimana Inggris dilakukan di lapangan dan sejauh mana komitmen Indonesia terhadap masalah kemanusiaan,” ujarnya.

Kekhawatiran termasuk inklusi di sekitar kelompok rentan, orang cacat, dan regulasi berbasis gender, menurut Raditya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *