Indonesia berjuang dengan “skenario terburuk” ketika kasus COVID-19 meningkat, World News

Indonesia melaporkan lebih dari 56.000 kasus pada hari Kamis yang menjadi pusat virus di Asia karena menangani “skenario terburuk”.

Menteri Pemerintah Luhut Pandjaitan mengatakan ketika menggambarkan situasi: “Kami sudah berada di milik kami Skenario terburukjika kita berbicara tentang 60.000 (kasus harian) atau sedikit lebih kita baik-baik saja. Kami tidak berharap 100.000, tetapi bahkan jika kami sampai di sana, kami akan mempersiapkannya. ”

Jam:

Negara itu telah melaporkan lebih dari 54.000 kasus pada hari Rabu ketika orang-orang dicari Botol oksigen. Virus telah menyebar meskipun ada perintah pemerintah untuk menutup pusat perbelanjaan dan restoran di ibu kota, Jakarta, karena varian Delta dilaporkan telah menyebar ke daerah terpencil.

Pembatasan ketat juga berlaku di Sumatra Pulau sementara negara memerangi virus.

Menurut laporan, rumah sakit dalam kapasitas penuh Jawa, Sumatera dan Kalimantan sangat terpukul oleh virus tersebut karena Luhut menambahkan bahwa efektivitas vaksin terhadap delta Varian.

Negara ini hanya memvaksinasi 5,8 persen populasi sejak virus terus menyebar di tanah air.

Bank investasi infrastruktur Asia mengatakan menyetujui pinjaman $ 500 juta ke Indonesia. Negara menyetujui itu Pfizer-BioNTech Jab untuk keadaan darurat karena Jepang dan Amerika Serikat telah mengirim vaksin ke negara itu.

Menurut Ikatan Dokter Indonesia, setidaknya ada 1.000 Petugas kesehatan telah meninggal karena virus, dengan sebagian besar divaksinasi dengan China vaksin sinovac.

Pihak berwenang mengatakan staf medis akan mendapatkan vaksinasi booster ketiga dari Modern Vaksin untuk memberikan perlindungan ekstra.

Sementara itu Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) hari ini memperingatkan bahwa varian yang lebih berbahaya dapat muncul karena kasus terus meningkat di seluruh dunia.

“Pandemi masih jauh dari selesai,” kata WHO.

READ  Man United langsung merekrut Cavani

(Dengan kontribusi dari agensi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *