Indonesia berencana menetapkan target dana aset $ 100 miliar

(29 Desember): Presiden Joko Widodo berencana untuk meningkatkan target dana kekayaan baru Indonesia hingga $ 100 miliar tahun depan, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Jokowi membahas target baru yang dihasilkan dari Rp 225 triliun ($ 16 miliar) yang diumumkan sebelumnya pada awal Desember pada pertemuan dengan pejabat pemerintah dan sekutu politik, orang-orang yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan karena mereka meminta ia tidak memiliki kewenangan untuk berbicara tentang masalah tersebut.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara bergantung pada proyek-proyek besar untuk mengubah ekonomi tahun depan. Dana yang disebut Otoritas Investasi Nusantara akan memainkan peran kunci dalam pendanaan mereka.

Setelah pemerintah menambahkan Rp 15 triliun ke asetnya, dana tersebut menawarkan investor global dan lokal kesempatan untuk menginvestasikan uang mereka dalam sub-dana, yang meliputi infrastruktur, perawatan kesehatan, pariwisata, teknologi, dan pengembangan modal baru.

“Ada kehebohan setelah melihat respon dari beberapa pihak,” kata Isa Rachmatarwata, Direktur Jenderal Kekayaan Negara Departemen Keuangan, saat menolak memastikan target baru tersebut.

Perwakilan dari kantor Jokowi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Siklus yang bajik

Nusantara Investment telah menerima miliaran komitmen dari AS dan Jepang sebelum beroperasi pada 2021. Jepang telah menjanjikan $ 4 miliar melalui Japan Bank for International Cooperation, dua kali lipat dari janji Korporasi Keuangan Pembangunan Internasional AS kepada Luhut Pandjaitan, menteri kelautan dan investasi Indonesia. Menurut Pandjaitan, seorang investor Kanada juga telah menjanjikan $ 2 miliar tanpa menyebutkan dana tersebut.

“Jika pihak berwenang dapat menunjukkan tren peningkatan yang jelas dalam kewajiban kumulatif luar negeri hingga tahun 2021, hal itu dapat membantu membangun kepercayaan pada gambaran siklus positif,” kata Yanxi Tan, ahli strategi valuta asing, karena investasi langsung dan portofolio dapat mempercepat pemulihan pertumbuhan Indonesia. di Malayan Banking Bhd di Singapura. Dampak jangka pendek kemungkinan akan diredam karena proyek yang didanai bersifat jangka panjang, tambahnya.

READ  Daftar 152 aplikasi pinjaman online resmi dan terdaftar ke OJK

Indonesia telah mengurangi ekspektasi pertumbuhan tahun ini. Pemerintah memperkirakan penurunan hingga 2,2% pada 2020 sebelum pulih pada 2021. Untuk merevitalisasi kegiatan ekonomi, Jokowi telah mendorong perombakan regulasi untuk merangsang investasi melalui pemotongan birokrasi dan menghapus aturan yang tumpang tindih. Sekarang dia mengimbau investor untuk memanfaatkan reformasi.

“Tujuan dari dana tersebut adalah untuk membantu membangun infrastruktur bagi Indonesia sehingga ini mungkin lebih merupakan proposisi jangka menengah daripada mendorong pemulihan pasca pandemi,” kata Wellian Wiranto, ekonom di Oversea-Chinese Banking Corp di Singapura . “Tentu saja, percepatan pembangunan infrastruktur yang cepat juga akan menjadi hal yang baik untuk pemulihan dalam jangka pendek.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *