Indonesia, ADB Luncurkan Kesepakatan Pensiun Pembangkit Batubara Pertama | krisis iklim

Indonesia, Asian Development Bank (ADB) dan sebuah perusahaan energi swasta bekerja sama untuk membiayai kembali dan memulai fase awal pembangkit listrik tenaga batu bara pertama dalam proyek baru yang inovatif untuk mengurangi emisi karbon, yang bergerak dari konsep menjadi kenyataan pada hari Senin.

Pembangkit listrik Cirebon 1 berkapasitas 660 megawatt di Jawa Barat akan dibiayai kembali di bawah kesepakatan $250-300 juta dengan syarat bahwa pembangkit itu selesai 10-15 tahun sebelum akhir masa manfaatnya 40-50 tahun, menurut sebuah memorandum of is decommissioned understanding (MOU), kata pejabat ADB.

Pemberi pinjaman yang berbasis di Manila dan Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati akan mengumumkan MoU dengan produsen listrik independen Cirebon Electric Power pada hari Senin di Bali di sela-sela KTT G20.

Kesepakatan itu, yang rincian akhirnya akan disempurnakan sebagai bagian dari MOU, dapat menghemat hingga 30 juta ton emisi gas rumah kaca selama 15 tahun – setara dengan menghilangkan 800.000 mobil dari jalan, perkiraan ADB.

Perjanjian tersebut adalah yang pertama di bawah Mekanisme Transisi Energi (ETM) ADB, sebuah inisiatif untuk menggabungkan dana investasi swasta, pendanaan publik dan sumbangan filantropi untuk membeli pembangkit listrik tenaga batu bara di Asia Tenggara atau membiayainya kembali untuk pensiun dini ketika wilayah tersebut beralih ke energi terbarukan di sekitar sumber.

Proyek ETM, pertama kali dilaporkan oleh Reuters tahun lalu, dikembangkan oleh ADB dengan masukan dari perusahaan sektor swasta seperti Prudential, Citi, dan Black Rock untuk menghilangkan emisi karbon selama puluhan tahun di masa depan dengan mengubah ekonomi operasi pembangkit listrik tenaga batu bara .

“Masalah pembangkit listrik tenaga batu bara yang menua di Asia Tenggara dianggap sebagai salah satu masalah terbesar bagi transisi energi, jika bukan dunia,” Ahmed M. Saeed, wakil presiden regional ADB, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

READ  IHSG rally 9 minggu, apakah Anda ingin mengharapkan Cuan Gokil lagi?

“Dengan pengumuman ini, kami mengambil langkah pertama dan mengimplementasikan proyek ambisius,” tambahnya.

Kesepakatan itu tidak mengubah struktur kepemilikan pabrik Cirebon 1 yang berusia 12 tahun, pemasok listrik utama untuk Jakarta dengan kesepakatan pasokan selama 30 tahun dengan operator jaringan negara Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Sebaliknya, itu akan memberi kompensasi kepada pemilik Cirebon Electric untuk nilai sekarang dari keuntungan yang hilang dari penutupan awal pabrik dengan pinjaman preferensial baru dengan bunga lebih rendah yang diatur melalui sektor swasta ADB, kata David Elzinga, spesialis energi perubahan iklim senior ADB.

Kesepakatan itu akan mencakup pendanaan dari alokasi Dana Investasi Iklim Indonesia senilai $500 juta, tetapi strukturnya masih berjalan bersama, kata Elzinga, seraya menambahkan bahwa ADB awalnya meminta kontribusi $50 juta dari dana tersebut.

ADB juga mengatakan sejumlah perusahaan keuangan dan kelompok filantropi telah menyatakan minatnya untuk berpartisipasi dalam transaksi tersebut.

Kesepakatan itu juga menandai pergeseran dari konsep asli ETM dari model “beli dan pensiun” menjadi model “pembiayaan kembali dan pensiun yang dipercepat”, kata Saeed, menambahkan bahwa Cirebon, yang pemegang sahamnya termasuk Marubeni Corp. 8001 .T Jepang dan Korean Midland Electric Power – milik Co, termotivasi untuk mengambil peran aktif dalam transisi daripada hanya membatalkan rencana.

“Menjadi jelas bahwa meninggalkan pemilik yang ada di tempat adalah struktur yang lebih sederhana,” kata Saeed. “Jadi kita bisa mencapai nilai ekonomi melalui pendanaan, sebagai lawan dari perubahan kepemilikan.”

Pejabat ADB mengatakan mereka berharap kesepakatan Cirebon akan memberikan investor swasta lebih percaya diri untuk mempertimbangkan partisipasi di masa depan dan bahwa kepemimpinan lembaga keuangan pembangunan dapat membantu melindungi mereka dari persepsi negatif publik mengenai investasi baru di negara ini untuk melindungi pembiayaan batubara.

READ  2 Wanita Indonesia Rancang Aplikasi iOS yang Membantu Tunanetra dan Tunarungu

Kesepakatan itu muncul di tengah meningkatnya seruan bagi bank pembangunan multilateral untuk meregangkan neraca mereka dan memobilisasi lebih banyak modal sektor swasta untuk mendanai investasi besar-besaran yang diperlukan untuk memerangi perubahan iklim. Bank Dunia diharapkan menghasilkan peta jalan pembangunan pada bulan Desember untuk mengatasi tantangan-tantangan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.