India: Penyelamat menemukan 11 mayat lagi setelah banjir yang disebabkan oleh pecahnya gletser Himalaya | Berita Dunia

Sebelas mayat lainnya ditemukan oleh tim penyelamat yang mencari jurang dan lembah di India utara setelah runtuhnya gletser Himalaya secara tiba-tiba yang menyebabkan banjir besar.

Penemuan itu menambah jumlah korban tewas menjadi 49 sejak insiden Minggu lalu, di mana dinding air dan puing-puing hancur di dua bendungan pembangkit listrik tenaga air.

Krishan Kumar, juru bicara Pasukan Tanggap Bencana Nasional India, mengatakan 155 orang masih hilang setelah banjir yang melanda wilayah Uttarakhand.

Tim penyelamat mencari orang-orang yang takut terjebak di bawah reruntuhan
Gambar:
Tim penyelamat mencari orang-orang yang takut terjebak di bawah reruntuhan

Dilengkapi dengan ekskavator dan sekop, tim penyelamat terus berusaha membersihkan terowongan di proyek bendungan pembangkit listrik tenaga air Dhauliganga untuk menjangkau 37 pekerja yang terjebak, karena harapan untuk bertahan hidup memudar.

H Gurung, seorang pejabat senior polisi paramiliter perbatasan Indo-Tibet, berkata, “Terowongan itu penuh dengan puing-puing, yang berasal dari sungai. Kami menggunakan mesin untuk membersihkan jalan.”

Gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sky News menyelidiki banjir mematikan di India

Pihak berwenang jauh lebih khawatir mereka mungkin mati dan mencari mayat di hilir menggunakan perahu.

Mereka juga berjalan di sepanjang tepi sungai dan menggunakan teropong untuk mencari mayat yang mungkin terbawa arus sungai.

Manusia ditarik hidup-hidup dari lumpur dan puing-puing setelah gletser meletus
Gambar:
Manusia ditarik hidup-hidup dari lumpur dan puing-puing setelah gletser meletus
Kerabat orang hilang mengkritik pihak berwenang
Gambar:
Kerabat orang hilang mengkritik pihak berwenang
Foto ini disediakan oleh Polisi Perbatasan Indo-Tibet (ITBP) menunjukkan personel ITBP tiba untuk pekerjaan penyelamatan setelah bagian dari Gletser Nanda Devi pecah di wilayah Tapovan di negara bagian utara dari Uttarakhand, mengirimkan banjir besar air, lumpur dan puing-puing ke daerah di bawah India, Minggu 7 Februari 2021 (Polisi Perbatasan Indo-Tibet via AP)
Gambar:
Polisi Perbatasan Indo-Tibet (ITBP) membantu penyelamatan

Sanjay Singh Rana, yang tinggal di hulu sungai, mengatakan kepada kantor berita Reuters: “Itu datang dengan sangat cepat, tidak ada waktu untuk memperingatkan siapa pun. Merasa bahwa kami bahkan akan tersapu.”

READ  Trump memperingatkan Departemen Luar Negeri AS untuk tidak memulai Perang Dunia III dengan Iran Page semua

Para pejabat mengatakan gletser yang runtuh melepaskan air yang terperangkap di belakangnya dan mengirim lumpur dan puing-puing lainnya jatuh ke bawah gunung dan ke badan air lainnya.

Upaya penyelamatan berlanjut seminggu setelah banjir, lumpur dan batu menyapu gunung di sepanjang sungai Alaknanda dan Dhauliganga, menghancurkan bendungan, menyapu jembatan dan memaksa evakuasi di banyak desa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *