Ilmuwan wanita cenderung tidak diakui sebagai penulis, analisis menemukan | Berita Inggris

Ilmuwan wanita cenderung tidak menerima kredit penulis atau disebutkan namanya pada paten yang terkait dengan pekerjaan yang mereka lakukan dibandingkan dengan rekan pria mereka – termasuk di bidang-bidang seperti kesehatan, di mana wanita mendominasi – menurut data tersebut.

Kesenjangan gender ini dapat membantu menjelaskan perbedaan yang terdokumentasi dengan baik dalam kontribusi nyata ilmuwan pria dan wanita – seperti Rosalind Franklinyang kontribusi penting untuk penemuan struktur DNA pada awalnya tidak diakui karena tidak dikutip dalam artikel utama Nature oleh James Watson dan Francis Crick.

“Kami sudah lama tahu bahwa perempuan menerbitkan dan mematenkan lebih sedikit daripada laki-laki. Tapi, karena data sebelumnya tidak pernah menunjukkan siapa yang berpartisipasi dalam penelitian, tidak ada yang tahu mengapa,” kata Profesor Julia Lane dari Universitas New York di AS, yang memimpin penelitian baru.

Lane dan rekan-rekannya menganalisis data administratif pada proyek penelitian yang dilakukan di 52 perguruan tinggi dan universitas AS antara tahun 2013 dan 2016. Mereka membandingkan informasi tentang 128.859 ilmuwan dengan 39.426 artikel jurnal dan 7.675 paten, memeriksa orang mana yang bekerja pada proyek individu yang menerima kredit dan siapa yang melakukannya. bukan.

Studi tersebut, juga diterbitkan di Alam, menunjukkan bahwa Rosalind Franklin jauh dari sendirian dalam tidak menerima pujian untuk pekerjaannya. Dia menemukan bahwa rata-rata, di semua jabatan dan bidang pekerjaan, laki-laki dua kali lebih mungkin disebutkan namanya di makalah ilmiah atau paten oleh tim peneliti mereka dibandingkan perempuan.

Kesenjangan ini terlihat di bidang yang didominasi perempuan seperti kesehatan, serta bidang yang didominasi laki-laki, seperti teknik, dan khususnya terlihat selama tahap awal karir perempuan. Misalnya, hanya 15 dari 100 lulusan perempuan yang dinobatkan sebagai penulis publikasi, dibandingkan dengan 21 dari 100 untuk rekan laki-laki mereka.

READ  Pengacara Trump Sidney Powell menggugat $ 1,3 miliar karena pencemaran nama baik oleh Sistem Voting Dominion

“Ada perbedaan yang jelas antara tingkat di mana perempuan dan laki-laki ditunjuk sebagai rekan penulis publikasi,” kata Lane. “Kesenjangannya kuat, persisten dan independen dari bidang penelitian. Saya khawatir ini menghalangi wanita muda untuk mengejar karir di bidang sains.

Daftar untuk Edisi Pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi BST

Tim juga mensurvei lebih dari 2.400 ilmuwan yang diterbitkan, menanyakan apakah mereka pernah dikeluarkan dari makalah yang mereka sumbangkan, dan mengapa mereka pikir ini terjadi. Di antara wanita, 43% mengatakan mereka telah dikeluarkan dari sebuah pos, dibandingkan dengan 38% pria. Penjelasan yang paling umum adalah bahwa orang lain telah meremehkan kontribusi mereka, namun, perempuan dua kali lebih mungkin untuk mengutip diskriminasi atau bias sebagai penjelasan, sementara laki-laki lebih mungkin untuk mengatakan kontribusi mereka tidak membenarkan ayah.

Dr Tina Joshi, Dosen Senior Mikrobiologi Molekuler di Universitas Plymouth, mengatakan: “Ini adalah studi yang disambut baik yang menyoroti perbedaan gender yang terus dialami banyak wanita di tempat kerja. universitas. Kami dapat terus mengatasi ketidaksetaraan ini sebagai komunitas akademik dengan mendorong dialog tentang kesetaraan, keragaman, dan inklusi, dan dengan bekerja sama untuk memberikan penghargaan kepada semua sarjana atas kontribusi mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.