Ilmuwan Queen’s University terlibat dalam misi menabrak asteroid yang bisa menabrak Bumi

Seorang ilmuwan Queen’s University berperan dalam misi untuk mengarahkan asteroid menjauh dari Bumi – dengan menabrakkannya ke luar angkasa.

Profesor Pusat Penelitian Astrofisika adalah bagian dari operasi yang lebih besar yang melibatkan mengarahkan pesawat ruang angkasa ke batu raksasa sebelum pesawat ruang angkasa lain mengamati seberapa baik itu dibelokkan dari kemungkinan lintasan ke Bumi.

Profesor Alan Fitzsimmons berperan dalam dua misi luar angkasa yang akan mengukur betapa sulitnya menjaga asteroid dari bahaya menggunakan apa yang disebut NASA sebagai “Defleksi Dampak Kinetik”.

Akhir tahun ini, Uji Pengalihan Asteroid Ganda NASA ( PANAH ) akan memulai misi untuk mencegat sistem asteroid Didymos. Bagian dari sistem ini adalah asteroid bernama Dimorphos yang jika menabrak Bumi dapat menghancurkan semua kota dalam jarak puluhan kilometer.

Target misi DART bukanlah asteroid besar 780 meter Didymos itu sendiri, tetapi bulannya yang lebih kecil yang disebut Dimorphos. DART akan bertabrakan dengan Dimorphos pada kecepatan lebih dari 6 kilometer / detik pada bulan September tahun depan, menghancurkan pesawat ruang angkasa tetapi sedikit menggerakkan bulan asteroid.

Profesor Fitzsimmons, anggota tim peneliti DART, mengatakan, “Tim di NASA dan Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins merancang misi fantastis untuk mengubah orbit Dimorphos.

“Dimorphos berdiameter sekitar 160 m dan menyerupai asteroid yang akan menjadi perhatian kita selama 100 tahun ke depan. Dengan mengalihkan perhatiannya dalam perjalanannya di sekitar Didymos, DART akan menunjukkan kepada kita bahwa adalah mungkin untuk memindahkan asteroid kecil yang dapat menghantam kita di tahun-tahun mendatang.”

Mencari tahu persis apa yang terjadi pada Dimorphos adalah tugas dari wahana antariksa kedua, misi Hera dari Badan Antariksa Eropa. Profesor Fitzsimmons adalah anggota Dewan Manajemen Sains dari pesawat ruang angkasa ESA.

READ  Pertemuan mars dan bulan, hujan meteor, hingga bulan biru, sederet keajaiban langit yang akan terjadi pada Oktober 2020. Jangan sampai ketinggalan!

Hera akan mulai dari Bumi pada tahun 2024 dan mencapai Dimorphos pada tahun 2026 dan tinggal di sana selama sekitar satu tahun. Pesawat ruang angkasa akan mengukur dengan tepat seberapa besar Dimorphos dan bagaimana asteroid kecil itu bereaksi terhadap serangan DART.

Eksperimen ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk menghitung secara lebih akurat apa yang harus dilakukan jika sebuah asteroid kecil ditemukan di jalur tumbukan dengan Bumi.

Menurut Profesor Fitzsimmons, DART dan Hera akan menjadi latihan pertama umat manusia dalam pertahanan planet. Kedua pesawat ruang angkasa utama akan membawa pesawat ruang angkasa Cubesat yang lebih kecil untuk lebih memahami cara memindahkan asteroid.

Dia menambahkan: “Kami mengadakan pertemuan pertama kami di ESA pada tahun 2004 untuk mulai merencanakan misi yang akan membantu melindungi kami dari dampak asteroid. Sekarang, setelah dua dekade, kami memiliki proyek internasional yang benar-benar bekerja pada masalah yang benar-benar global.”

CGI dari Kerajinan Misi Hera

Profesor Fitzsimmons akan memberikan ceramah pada kesempatan Hari Asteroid Sedunia pada hari Rabu, 30 Juni pukul 5 sore dengan Geological Society of London, menjelaskan segala sesuatu tentang asteroid dan komet. Partisipasi gratis dan umum. Untuk mendaftar, silakan kunjungi www.geolsoc.org.uk/YOS-Asteroids-and-Comets.

Hari Asteroid Sedunia jatuh pada tanggal 30 Juni setiap tahun sebagai pengakuan atas dampak asteroid besar terakhir di Bumi, hari itu pada tahun 1908.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *