Ilmuwan nuklir terbunuh, Iran dipanggil untuk menyerang Haifa Israel

Memuat…

TEHRANIran didesak untuk menyerang Haifa, kota pelabuhan Israel, setelah ilmuwan nuklirnya terbunuh. Pejabat Teheran menuduh Zionis Israel berperan dalam pembunuhan ilmuwan bernama Mohsen Fakhrizadeh.

Permohonan itu menjadi bahan opini di sebuah surat kabar radikal yang editornya adalah penasihat mantan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollahh Ali Khamenei Hossein Shariatmadari. (Bunga bakung: Mengenal Mohsen Fakhrizadeh, ‘bapak bom nuklir Iran’ yang terbunuh)

Opini di koran Kahyan dimuat pada Minggu (29/11/2020) mengatakan Teheran harus menyerang Haifa jika terbukti Israel membunuh Fakhrizadeh. Haifa direkomendasikan sebagai sasaran karena selain dapat merusak fasilitas juga akan membunuh banyak orang.

Pemerintah Israel belum secara resmi mengomentari tuduhan keterlibatan dalam pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh di Teheran timur Jumat lalu.

Pendapat yang ditulis oleh analis Iran; Sadollah Zarei mengatakan tanggapan Iran atas dugaan serangan udara Israel yang menewaskan tentara Pengawal Revolusi di Suriah belum cukup untuk mendorong Israel mundur.

“Menyerang Haifa dan membunuh sejumlah besar orang pasti akan mengarah pada pencegahan, karena Amerika Serikat (AS) dan rezim Israel dan agennya sama sekali tidak siap untuk mengambil bagian dalam perang dan konfrontasi militer,” katanya. tulis Zarei. Reuters, Senin (30/11/2020). (Bunga bakung: Mantan bos CIA: Membunuh penjahat sains nuklir Iran dapat memicu konflik regional)

Dia mengatakan serangan terhadap Haifa harus lebih besar dari serangan rudal balistik Iran terhadap pasukan AS di Irak setelah serangan pesawat tak berawak AS yang menewaskan kepala jenderal Iran Qassem Soleimani di Irak. Januari lalu.

Haifa, di Laut Mediterania, telah terancam di masa lalu oleh Iran dan sekutunya; kelompok Hizbullah Lebanon.

Pada Februari 2016, kepala Hizbullah Hassan Nasrallah menyarankan untuk menyerang gudang amonium nitrat Haifa. Amonium nitrat adalah pupuk yang sangat mudah menguap yang memicu ledakan mematikan seperti di pelabuhan Beirut pada bulan Agustus yang menewaskan sedikitnya 192 orang dan melukai 6.500 lainnya.

READ  Donald Trump kembali ke media sosial untuk mengatakan tuduhan pemberontakan Kongres "tidak dapat dibuktikan" | American News

Nasrallah mengatakan, kemampuan menyerang fasilitas amonium nitrat itu seolah-olah Hizbullah memiliki bom nuklir.

Pernyataan itu mendorong pejabat Israel untuk menemukan opsi menghilangkan amonium nitrat dari jarak jauh.

Meskipun Kayhan adalah surat kabar dengan sirkulasi rendah di Iran, dia adalah editornya; Shariatmadari, ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan telah dijelaskan sebagai penasihatnya di masa lalu. (Baca juga: Ilmuwan nuklir Iran tewas, apakah Teheran menjadi jalan sepanjang Mossad?)

Ancaman dari Parlemen Iran

Parlemen Iran mengadakan sesi tertutup pada hari Minggu tentang pembunuhan Fakhrizadeh. Setelah itu, Ketua Parlemen Mohammad Baqer Ghalibaf mengatakan musuh Iran harus menyesal telah membunuhnya.

“Musuh kriminal menyesal hanya dengan reaksi keras,” katanya kepada radio pemerintah Iran.

Analis membandingkan Fakhrizadeh dengan J Robert Oppenheimer, ilmuwan yang memimpin Proyek Manhattan Amerika selama Perang Dunia II yang mengembangkan bom atom.

Fakhrizadeh menjalankan apa yang disebut program Amad di Iran yang dicurigai Israel dan Barat sebagai operasi militer yang melihat kemungkinan untuk membangun senjata nuklir.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan “program terstruktur” berakhir pada 2003. Iran telah lama mempertahankan program nuklirnya untuk tujuan damai.

Pembunuhan Fakhrizadeh kemungkinan akan memperumit rencana Joe Biden, presiden terpilih AS, yang mengatakan pemerintahannya akan mempertimbangkan untuk masuk ke dalam kesepakatan nuklir Teheran dengan kekuatan dunia.

Ini juga meningkatkan risiko konflik terbuka di minggu-minggu tersisa pemerintahan Presiden Donald Trump, yang secara sepihak menarik Amerika Serikat dari kesepakatan nuklir Iran pada 2018. Menyusul penarikannya dari kesepakatan tersebut, pemerintahan Trump menjatuhkan serangkaian sanksi terhadap Teheran.

(mnt)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *