Ilmuwan menciptakan “embrio sintetis” pertama di dunia | Penelitian medis

Para peneliti telah menciptakan “embrio sintetik” pertama di dunia dalam sebuah terobosan yang melampaui kebutuhan akan sperma, telur, dan pembuahan.

Ilmuwan dari Weizmann Institute di Israel menemukan bahwa sel induk dari tikus dapat ditipu untuk merakit diri menjadi struktur seperti embrio awal dengan saluran usus, awal dari otak, dan jantung yang berdetak.

Struktur hidup, yang dikenal sebagai embrio sintetis karena dibuat tanpa telur yang dibuahi, diharapkan dapat memajukan pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana organ dan jaringan terbentuk selama perkembangan embrio alami dalam waktu dekat.

Namun, para peneliti percaya pekerjaan itu juga dapat mengurangi pengujian pada hewan dan pada akhirnya membuka jalan bagi sumber sel dan jaringan baru untuk transplantasi manusia. Misalnya, sel kulit dari pasien leukemia berpotensi diubah menjadi sel induk sumsum tulang untuk mengobati kondisi mereka.

“Hebatnya, kami menunjukkan bahwa sel induk embrionik membuat embrio sintetis utuh, artinya ini termasuk plasenta dan kantung kuning telur yang mengelilingi embrio,” kata Prof Jacob Hanna, yang memimpin upaya tersebut. “Kami sangat senang dengan pekerjaan ini dan dampaknya.” Pekerjaannya adalah diterbitkan di Sel.

Tahun lalu, tim yang sama menjelaskan bagaimana mereka membangun rahim mekanis yang memungkinkan embrio tikus alami lahir tumbuh di luar rahim untuk beberapa hari. Dalam karya terbaru, perangkat yang sama digunakan untuk memelihara sel induk tikus selama lebih dari seminggu, hampir setengah masa kehamilan tikus.

Beberapa sel diberi perlakuan awal dengan bahan kimia yang mengaktifkan program genetik untuk berkembang menjadi plasenta atau kantung kuning telur, sementara yang lain berkembang tanpa mengganggu organ dan jaringan lain.

Sementara sebagian besar sel punca tidak membentuk struktur seperti embrio, sekitar 0,5% berkumpul menjadi globul-globul kecil tempat berbagai jaringan dan organ tumbuh. Dibandingkan dengan embrio tikus alami, embrio sintetis 95% identik dalam struktur internal dan profil genetik sel. Sejauh yang diketahui para ilmuwan, organ-organ yang terbentuk berfungsi.

READ  Layar surya difraksi inovatif yang didanai NASA dapat membawa sains ke tujuan baru yang menarik

Hanna mengatakan embrio sintetis bukanlah embrio “asli” dan tidak memiliki potensi untuk berkembang menjadi hewan hidup, atau setidaknya tidak memilikinya saat ditransplantasikan ke dalam rahim tikus betina. Dia memulai sebuah perusahaan bernama Pembaruan Bio yang bertujuan untuk menumbuhkan embrio sintetis manusia untuk menyediakan jaringan dan sel untuk kondisi medis.

“Di Israel dan banyak negara lain, seperti AS dan Inggris, itu legal dan kami memiliki izin etis untuk melakukan ini dengan sel induk berpotensi majemuk yang diinduksi manusia. Ini menawarkan alternatif etis dan teknis untuk menggunakan embrio,” kata Hanna.

dr James Briscoe, pemimpin kelompok senior di Francis Crick Institute di London yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan penting untuk mendiskusikan cara terbaik untuk mengatur pekerjaan sebelum embrio sintetis manusia dikembangkan.

“Embrio manusia sintetis bukanlah prospek langsung. Kami tahu lebih sedikit tentang embrio manusia daripada yang kami ketahui tentang embrio tikus, dan ketidakefisienan embrio tikus sintetis menunjukkan bahwa mengekstrapolasi hasilnya ke manusia akan membutuhkan pengembangan lebih lanjut, “kata Briscoe.

Namun, dia menambahkan: “Sekarang adalah saat yang tepat untuk mempertimbangkan kerangka hukum dan etika terbaik untuk mengatur penelitian dan penggunaan embrio sintetis manusia dan untuk memperbarui peraturan saat ini.”

Berbicara dengan StatNewskata Prof Paul Tesar, ahli genetika di Case Western Reserve University, karena semakin banyak ilmuwan mendorong embrio turunan sel induk lebih jauh ke jalur perkembangan, embrio sintetis dan alami mulai bergabung.

“Akan selalu ada wilayah abu-abu,” katanya. “Tetapi sebagai ilmuwan dan sebagai masyarakat, kita perlu bersama-sama memutuskan di mana batasnya dan mendefinisikan apa yang etis.”

Penciptaan embrio manusia ‘sintetis’ berada di luar kerangka hukum Undang-Undang Pemupukan dan Embriologi Manusia Inggris, tetapi akan melanggar hukum untuk menggunakannya untuk menginduksi kehamilan pada seorang wanita karena mereka tidak memenuhi syarat sebagai ‘embrio yang diizinkan’.

READ  Pertama kali ditemukan, para ilmuwan menemukan asam amino di Venus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.