Ilmuwan Jerman menemukan bukti baru untuk kecerdasan anjing | Anjing

Dari pandangan licik hingga geraman bertanya, anjing telah lama memberi kesan bahwa mereka tahu lebih banyak tentang apa yang sedang dilakukan pemiliknya daripada yang diperkirakan. Sekarang, para peneliti telah menemukan bukti baru untuk kebijaksanaan anjing, mengungkapkan bahwa anjing tampaknya dapat mengetahui apakah tindakan manusia disengaja atau tidak disengaja.

Ketika teori pikiran – kemampuan untuk menghubungkan pikiran dengan orang lain dan mengenali apa yang dapat menyebabkan perilaku tertentu – sering dilihat sebagai manusia yang unik, penelitian menunjukkan bahwa setidaknya beberapa hal mungkin umum untuk anjing.

“Hasil kami memberikan bukti awal yang penting bahwa anjing mungkin memiliki setidaknya satu aspek teori pikiran: kemampuan untuk mengenali niat dalam tindakan,” tulis para penulis, mencatat bahwa di antara hewan lain yang menunjukkan kemampuan seperti itu adalah simpanse, burung beo abu-abu Afrika. dan kuda.

Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa anjing dapat mengikuti perhatian manusia untuk memutuskan kapan harus mengambil makanan dan menanggapi gerakan menunjuk. Selain itu, banyak anjing yang dihidupkan oleh isyarat tertentu yang mungkin menandakan tindakan di depan, seperti ketika tali diambil. Namun, para ahli mengatakan tidak jelas apakah anjing benar-benar memahami gagasan niat manusia.

Menulis di jurnal Laporan Ilmiah, Ilmuwan Jerman menggambarkan bagaimana mereka berusaha mengungkap masalah dengan meminta seorang peneliti memberikan makanan kepada seekor anjing melalui lubang di layar.

Selama proses tersebut, peneliti menguji anjing tersebut dalam tiga kondisi: dalam satu, mereka mencoba menawarkan hadiah tetapi “secara tidak sengaja” menjatuhkannya di sisi layar mereka dan berkata, “Ups! Di tempat lain mereka mencoba menawarkan hadiah tetapi celah itu terhalang. Di bagian ketiga, peneliti menawarkan camilan, tetapi tiba-tiba menariknya keluar dan berkata, “Ha ha!

READ  Gedung Miami Runtuh: Pencarian Korban Dibatalkan Setelah Dua Minggu, Pihak Berwenang Mengatakan "Tidak Ada Kesempatan Hidup" | Berita AS

“Ide percobaan ini adalah bahwa dalam ketiga situasi, mereka tidak mendapatkan makanan karena suatu alasan,” kata Dr. Juliane Bräuer, rekan penulis penelitian dari Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia, menambahkan bahwa perbedaan utama adalah apakah ini karena suguhan yang sengaja ditolak atau – setidaknya tampaknya – tidak.

Hasilnya, berdasarkan analisis rekaman video dari 51 anjing, mengungkapkan bahwa anjing-anjing itu menunggu lebih lama sebelum memutari layar untuk mendapatkan camilan secara langsung jika gigitannya tiba-tiba ditarik daripada untuk kedua situasi lainnya. Mereka juga cenderung berhenti mengibaskan ekor dan duduk atau berbaring.

Tim menulis bahwa anjing dengan jelas menunjukkan perilaku yang berbeda antara kondisi yang berbeda. “Ini menunjukkan bahwa anjing memang membedakan tindakan yang disengaja dari perilaku yang tidak disengaja,” tulis mereka.

Namun, mereka mencatat bahwa lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk menentukan apakah anjing-anjing itu mungkin telah belajar untuk tidak mendekati makanan yang dibuang atau apakah mereka menanggapi berbagai seruan peneliti.

Dr Suilin Lavelle, profesor filsafat di University of Edinburgh, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa meskipun pemilik anjing mungkin menemukan hasilnya tidak mengejutkan, itu jauh dari sepele.

“Perbedaan antara perilaku yang disengaja dan tidak disengaja dalam spesiesnya memberikan keuntungan penting dalam hal kelangsungan hidup; mampu menggeneralisasi ini ke spesies lain, meskipun salah satu yang berevolusi bersama Anda, memperkuat klaim bahwa anjing membedakan perilaku berdasarkan niat mereka daripada beberapa petunjuk lain, ”katanya.

Sementara Lavelle mengatakan itu adil bagi penulis untuk berhati-hati tentang bagaimana kemampuan ini dipelajari, dan mencatat bahwa anjing yang kurang akrab dengan manusia mungkin tidak membuat perbedaan yang sama, katanya, menunjukkan kemampuan pada hewan peliharaan adalah awal yang menjanjikan.

Tapi, Lavelle berkata, “Apakah kemampuan ini cukup untuk menganggap teori pikiran anjing adalah pertanyaan yang lebih rumit, karena para peneliti memperdebatkan tingkat pemahaman tentang keadaan psikologis orang lain yang diperlukan untuk mendapatkan label ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *