Ikon Pariwisata Yang Harus Anda Lihat Dalam Hidup Anda

Sudah lebih dari satu dekade sejak Neil MacGregor membuat rangkaian ceramah radionya yang sangat menghibur: Sejarah Dunia dalam 100 Objek. Dengan kecemerlangan yang tajam, dia mendemonstrasikan bagaimana harta pribadi – baik yang terkenal maupun yang tidak dikenal – dapat menjelaskan masa lalu.

Di Telegraph Travel, kami terinspirasi oleh pencapaiannya yang luar biasa dan mulai berpikir tentang bagaimana objek juga dapat memberi kami wawasan tentang kebiasaan, kekhawatiran, dan budaya orang dan tempat yang kami alami saat bepergian. Untuk memulai tahun baru kami membuat versi kami sendiri dari ide MacGregor. Kami memilih 80 objek daripada 100 – sepertinya angka yang lebih beresonansi untuk tur keliling dunia. Tapi kami telah menetapkan parameter kami begitu luas dan akan mencoba untuk mencakup sebanyak mungkin tujuan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

Apakah benda itu? Kami tidak ingin terlalu ketat. Bisa untuk penggunaan praktis atau dekoratif; itu bisa lama atau baru, besar atau kecil. Beberapa benda dapat menjadi pameran museum yang berharga, yang lainnya untuk penggunaan sehari-hari. Kami ingin memilih hal-hal yang kaya akan asosiasi dan menyentuh momen-momen penting dalam sejarah dan budaya. Kami juga harus realistis. Satu objek tidak dapat menangkap semangat seluruh tempat. Bagaimana Anda bisa menyimpulkan London, Moskow atau Delhi? Sebaliknya, tujuan kami adalah bersenang-senang dan menemukan contoh yang memicu imajinasi wisatawan.

Dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, kami akan menghubungi pakar kami di seluruh dunia untuk wawasan mereka – dan Anda, pembaca kami, atas kontribusi Anda.

Tapi di sini kita mulai dengan pilihan 10 objek dari seluruh dunia. Beberapa cantik dalam diri mereka sendiri, yang lain biasa, tetapi langsung dapat dikenali. Beberapa memiliki implikasi politik atau agama atau asosiasi emosional dengan individu yang hebat, yang lain memiliki efek samping yang mengejutkan dari kehidupan sehari-hari. Kami telah memasukkan model kubis kecil di Taipei dan tas imigran kosong di New York, teks Alkitab tertua yang ada, dan kursi yang menghubungkan Ratu Elizabeth II dengan Edward I.

READ  Para astronom berencana membangun teleskop di bulan, untuk apa?

Objek kami berkisar dari tuk tuk hingga obelisk di Pariser Platz hingga pot pecah di tangki septik di Amsterdam. Mereka semua memiliki sejarah yang menarik di belakangnya.

1. Tuk Tuk, Asia, Afrika, Amerika Selatan

Saya menyebutnya Tuk Tuk – seperti di Mesir dan Thailand. Tapi di Khartoum mereka dikenal sebagai Raksha, di Jakarta disebut Bajay. Becak otomatis roda tiga telah mengembangkan nama dan varian yang berbeda di seluruh dunia. Anda dapat menemukannya di mana pun dibutuhkan transportasi murah di iklim yang panas.

Mereka memiliki karakter yang sangat berbeda. Di Pune, India, mereka mabuk hitam dan kuning dan memiliki nomor lisensi resmi. Di Havana, versi Kuba dikenal sebagai cocotaxi karena tudungnya yang berbentuk seperti kelapa bulat. Orang Filipina – yang tuk tuknya awalnya dikembangkan dari adaptasi Harley Davidson dengan sespan – adalah beberapa yang paling antusias tentang kitsch dan kustomisasi warna-warni, sementara versi yang lebih menjengkelkan termasuk Bentors Indonesia yang mirip kereta dorong, banyak di antaranya ditenagai oleh sepeda motor. Belakang. Para penumpang duduk dengan genting di depan seolah-olah mereka telah diciduk dalam perjalanan. Tuhan tahu bagaimana pengemudi – yang harus mengintip di antara kepala mereka – berhasil melihat ke mana dia pergi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *