Ikatan sosial menjadi semakin penting dalam portofolio cadangan

Berinvestasi pada obligasi sosial mencerminkan upaya sadar Bank Indonesia dalam mengelola cadangan devisa untuk menghasilkan imbal hasil dan memberikan dampak positif bagi masyarakat. Strategi investasi ini juga sejalan dengan tren menuju investasi yang bertanggung jawab dalam beberapa tahun terakhir, mengingat tumbuhnya kesadaran di kalangan investor akan nilai dan praktik yang terkait dengan lingkungan, sosial dan tata kelola.

Amanat Bank Indonesia untuk memastikan stabilitas ekonomi dan keuangan berarti mendorong ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif. Kami menganggap risiko LST penting untuk pencapaian tujuan kami dan memasukkannya ke dalam pertimbangan manajemen cadangan kami. Kerangka bauran kebijakan kami mencakup pandangan bahwa perubahan iklim berpotensi menimbulkan risiko signifikan terhadap perekonomian. Risiko ini muncul dari risiko transisi yang timbul dari transisi ke ekonomi rendah karbon dan risiko fisik dari gangguan terkait iklim.

Banyak faktor yang mempengaruhi strategi investasi LST kami, seperti: Misalnya, materialitas risiko LST, kewajiban fidusia, lanskap peraturan, dan mitigasi risiko. Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi perkembangan dalam lanskap peraturan di tingkat global untuk mendorong investasi LST. Sejalan dengan kemajuan tersebut, pemerintah Indonesia berkomitmen penuh untuk mencapai target yang telah ditetapkan secara nasional berdasarkan Perjanjian Paris 2015. Berdasarkan perkembangan positif ini, kami yakin bahwa investasi ESG dapat menjadi bagian dari strategi manajemen portofolio cadangan karena memungkinkan kami untuk menggabungkan diversifikasi portofolio yang lebih luas dan menawarkan peluang untuk menghasilkan pengembalian.

Investasi ESG merupakan bagian dari portofolio cadangan Bank Indonesia, bersama dengan obligasi berlabel dampak lainnya seperti obligasi hijau dan obligasi terkait keberlanjutan. Sejalan dengan komitmen kami untuk berdampak pada investasi, obligasi ini merupakan proporsi yang meningkat dari total eksposur dalam portofolio cadangan. Kami juga berusaha untuk berinvestasi dalam ikatan sosial sebagai bagian dari upaya kami untuk mendanai proyek-proyek tertentu dengan hasil sosial yang positif.

READ  Wall Street penuh dengan saham teknologi

Kami menyadari tantangan dalam menerapkan dan mempromosikan pembiayaan berkelanjutan. Tantangan-tantangan ini mencakup kesadaran dan keahlian yang tidak memadai, kurangnya reformasi peraturan yang mendukung, produk dan data keberlanjutan yang mahal, dan akses terbatas ke alat-alat berkelanjutan. Terlepas dari tantangan tersebut, Bank Indonesia secara konsisten mendorong investasi LST melalui perannya sebagai otoritas dan regulator moneter. Sebagai bagian dari Presidensi G20 Indonesia pada tahun 2022, kami juga melakukan upaya serius untuk meningkatkan keuangan berkelanjutan melalui Kelompok Kerja Keuangan Berkelanjutan, dengan fokus pada peningkatan aksesibilitas dan keterjangkauan.

Perry Warjiyo adalah Gubernur Bank Indonesia.

Artikel ini dipublikasikan di Global Public Investor 2022.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.