Hukum pemilu sedang dikaji ulang di Indonesia

JAKARTA – Mahkamah Konstitusi (MK) kembali diminta untuk menetapkan undang-undang yang menetapkan standar minimum bagi partai politik atau koalisi yang ingin mencalonkan diri sebagai calon wakil presiden dan presiden.

Undang-undang menetapkan bahwa hanya orang dengan 20 persen kursi di parlemen atau 25 persen suara dalam pemilihan parlemen terakhir yang dapat memenuhi syarat untuk mencalonkan diri sebagai kandidat.

Penentang ambang batas menganggapnya tidak adil, kurang demokratis dan tidak konstitusional. Namun, para pendukung berpendapat bahwa ini memastikan kandidat berkualitas tinggi dan proses pemilihan yang tidak rumit.

Mahkamah Konstitusi, yang berwenang, atas permintaan masyarakat, untuk menguji dan membatalkan ketentuan dalam undang-undang yang dianggap bertentangan dengan UUD 1945, baru-baru ini menerima sejumlah petisi menentang Ambang Batas.

Serentetan petisi dimulai dengan dimulainya kampanye tidak resmi, dua tahun sebelum pemilihan presiden dan parlemen, yang akan diadakan sementara pada 28 Februari 2024.

Menurut aturan, hanya satu dari sembilan partai politik di parlemen nasional – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa – saat ini dapat menjalankan satu tiket untuk presiden dan wakil presiden. Untuk melakukan ini, yang lain harus berpasangan dengan satu atau dua peserta lainnya.

Petisi terbaru, yang diajukan pekan lalu oleh pejabat Ikhwan Mansyur Situmeang, mengatakan ambang batas presiden menghilangkan hak konstitusional warga negara yang memenuhi syarat untuk memiliki lebih banyak kandidat untuk pemilihan presiden. Mr Ikhwan menambahkan bahwa aturan – pertama kali diterapkan dalam pemilihan presiden 2009 – “mengamputasi” peran partai politik dalam pemilihan dan penyediaan pemimpin masa depan di bawah konstitusi.

Petisi pekan lalu itu diikuti sejumlah petisi lainnya, antara lain dua anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD), Fachrul Razi dan Bustami Zainudin. Ke-136 anggota DPD non-partisan mewakili 34 provinsi di Indonesia dan bersama-sama dengan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), membentuk Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).

READ  Inilah pepatah tentang Islam yang dikabarkan Pogba mengundurkan diri dari timnas Prancis: Okezone Bola

Mantan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana, yang juga mengajukan petisi atas nama 27 WNI yang tinggal di luar negeri, termasuk di Amerika Serikat, Jerman, Hong Kong, dan Singapura, mengklaim ambang batas presiden adalah untuk mempertahankan oligarki politik.

Dalam petisinya pertengahan bulan lalu, mantan komandan militer Gatot Nurmantyo merujuk pada pemilihan presiden 2019 sebelumnya, mengatakan negara itu terpolarisasi secara politik dan pemilih terbelah antara dua kandidat kuat.

Jajak pendapat 2019 merupakan pengulangan dari pemilu 2014, yang menampilkan dua kandidat yang sama. Presiden Joko Widodo, yang mencalonkan diri kembali untuk masa jabatan kedua dan terakhir, melawan Prabowo Subianto, dan persaingan tersebut mengungkap perpecahan antara kekuatan Islam dan pluralis di negara yang luas itu. Prabowo kemudian bergabung dengan pemerintahan Jokowi sebagai menteri dan meredakan ketegangan di tingkat akar rumput.

Mahkamah Konstitusi memiliki sembilan anggota, dengan Parlemen, Presiden dan Mahkamah Agung mencalonkan jumlah anggota yang sama untuk bank setiap lima tahun. Sebelumnya telah melihat petisi serupa dan telah menolak beberapa di antaranya.

Namun ada juga dissenting opinion, misalnya dalam putusan tahun 2008 yang antara lain tiga hakim memutuskan bahwa UUD 1945 tidak menyebutkan nilai ambang batas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *