Hubble kembali ke Safe Mode – Berikut langkah-langkah yang diambil NASA untuk menyelidikinya

Ilustrasi Teleskop Luar Angkasa Hubble. Kredit foto: ESA / Hubble (M. Kornmesser)

NASA terus bekerja untuk memecahkan masalah yang mempengaruhi operasi ilmiah dari Teleskop Luar Angkasa Hubble. Instrumen ilmiah masuk ke konfigurasi mode aman pada 25 Oktober setelah menemukan hilangnya pesan sinkronisasi data tertentu.

Tim Hubble memfokuskan upayanya untuk mengisolasi masalah pada perangkat keras yang mengontrol instrumen dan merupakan bagian dari Unit Penanganan Data dan Komando Instrumen Sains. Secara khusus, tim menganalisis sirkuit unit kontrol yang menghasilkan pesan sinkronisasi dan meneruskannya ke instrumen.

Instrumen Hubble termasuk sistem kontrol dan pendukung

Ini adalah diagram penampang Teleskop Luar Angkasa Hubble dengan komponen berlabel. Cangkang depan menampung rakitan optik teleskop. Di tengah teleskop terdapat roda reaksi dan ruang di mana elektronik kontrol observatorium ditempatkan. Dinding belakang menampung instrumen ilmiah, giroskop, dan pelacak bintang. Instrumen berada dalam wadah yang dapat dengan mudah dilepas dan ditukar. Kredit foto: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, ESA

Saat menganalisis unit kontrol, tim bekerja untuk mengidentifikasi kemungkinan solusi untuk masalah tersebut. Ini termasuk kemungkinan perubahan pada perangkat lunak penerbangan instrumen yang dapat meninjau pesan yang hilang ini dan mengkompensasinya tanpa menempatkan instrumen dalam mode aman. Solusi ini pertama-tama akan diverifikasi dengan simulator darat untuk memastikan mereka bekerja sesuai rencana.

Selama akhir pekan tanggal 30 Oktober, tim bersiap untuk mengaktifkan bagian dari instrumen Near Infrared Camera dan Multi Object Spectrometer (NICMOS) untuk mengumpulkan data tentang masalah ini sehingga tim dapat menentukan seberapa sering masalah ini terjadi. NICMOS dipasang pada tahun 1997 dan tidak aktif sejak 2010 saat Wide Field Camera 3 diluncurkan. NICMOS mengizinkan tim untuk menggunakan instrumen untuk mengumpulkan informasi tentang pesan yang hilang ini sambil menjaga instrumen aktif dimatikan untuk alasan keamanan. Tidak ada lagi pesan sinkronisasi yang hilang sejak NICMOS dipulihkan pada 1 November.

Rilisan terakhir Hubble di Bumi

Hubble melayang di atas bumi setelah dirilis pada 19 Mei 2009 oleh awak pesawat ulang-alik Atlantis. Kredit foto: NASA

Tim sekarang mengambil langkah untuk memulihkan instrumen Advanced Camera for Surveys (ACS) Hubble dari Safe Mode dan memulai akuisisi ilmiah dengan instrumen itu awal minggu depan. Keputusan akan dibuat oleh tim pada hari Minggu setelah menganalisis data terbaru. Jika pesan yang hilang ditampilkan saat itu, keputusan untuk mengaktifkan ACS juga akan diperiksa ulang. Tim bekerja dengan hati-hati untuk memastikan keamanan instrumen dan untuk menghindari tekanan tambahan pada perangkat keras. Oleh karena itu, hanya ACS yang akan digunakan dalam peran ini minggu depan. ACS dipilih sebagai alat pemulihan pertama karena menghadapi komplikasi paling sedikit jika terjadi pesan yang hilang.

Untuk minggu depan, tim akan terus menganalisis diagram desain unit kontrol dan data yang terkait dengan pesan yang hilang untuk menentukan apa yang menyebabkan masalah ini. Mereka juga akan mencari kemungkinan perubahan pada perangkat lunak instrumen yang dapat membantu mengatasi masalah tersebut. Setelah tim memiliki pemahaman yang lebih baik tentang frekuensi masalah dan waktu yang diperlukan untuk menerapkan kemungkinan perubahan perangkat lunak, rencana untuk mengembalikan alat lain ke operasi ilmiah akan dibahas.

READ  Hubble melihat duo galaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *