Hore! Ilmuwan menemukan cara menciptakan udara dan air di Mars

Suara.com – Ilmuwan menemukan cara yang mungkin untuk menghasilkan bahan bakar, udara dan Air di mars, memperhatikan NASA berencana mengirim astronot ke planet merah di masa depan.

Sebuah tim ilmuwan dari Fakultas Teknik McKelvey di Universitas Washington telah mengembangkan sistem elektrolisis jenis baru yang dapat digunakan untuk mengubah air asin. Mars menjadi produk yang dapat digunakan.

Tim, yang dipimpin oleh Vijay Ramani dan Raymond H. Wittcoff dari Departemen Energi, Lingkungan, dan Teknik Kimia Universitas Washington telah mengembangkan alat baru sejalan dengan komitmen NASA terhadap teknologi In-Situ Resource Utilization (ISRU) dan masa depan yang lebih sedikit. Misi diaktifkan. mengandalkan misi pengisian ulang.

Ini juga sesuai dengan komitmen NASA dan badan antariksa lainnya untuk menurunkan biaya peluncuran muatan ke luar angkasa, karena lebih efisien daripada sistem elektrolisis saat ini.

Baca juga:
Alien disebut sebagai eksperimen rahasia di bumi?

Logo NASA. [Shutterstock]

Elektroliser konvensional membutuhkan listrik dan sel bahan bakar yang terbuat dari elektrolit untuk memecah senyawa kimia dan menggabungkannya kembali menjadi senyawa baru.

Peneliti Perseverance baru akan tiba di Mars pada Februari 2021 dengan eksperimen yang disebut Eksperimen Mars Oxygen ISRU (MOXIE), yang menggunakan sel elektroliser oksida padat (SOEC) untuk mengekstraksi gas oksigen dari karbon dioksida di atmosfer Mars.

Elektroliser air menggunakan proses serupa untuk memisahkan air secara kimiawi dan menghasilkan gas oksigen dan gas hidrogen, yang terakhir dapat digunakan untuk menghasilkan hidrogen cair atau bahan bakar hidrazin (N2H4).

Sayangnya, instrumen ini tidak berfungsi dengan air asin dan terbatas pada air deionisasi yang dimurnikan. Satu-satunya pilihan lain adalah dengan desalinasi terlebih dahulu, yang memerlukan penambahan desalinator.

READ  Benarkah jalan kaki itu olahraga yang bagus? Semua halaman

Berdasarkan pendekatan baru, tim ilmuwan berhasil mengembangkan elektroliser pertama yang dapat bekerja dengan larutan garam yang umum ditemukan di Mars.

Baca juga:
Ilmuwan Israel menyebut alien yang bersembunyi sampai umat manusia siap

Air asin di Mars telah dikonfirmasi dalam beberapa tahun terakhir oleh misi seperti Pheonix Mars Lander, yang mengambil sampel tanah Mars pada tahun 2008 dan menemukan tingkat salinitas tinggi setelah es di dalamnya mencair.

Dalam tes sebelumnya yang dilakukan oleh teknisi di Massachusetts Institute of Technology (MIT), elektroliser MOXIE telah menunjukkan bahwa ia dapat menghasilkan hingga 10 g / jam gas oksigen dengan daya 300 watt.

Sebagai perbandingan, instrumen yang dikembangkan oleh tim ilmuwan dapat menghasilkan gas oksigen hingga 250 g / jam dengan keluaran yang sama. Selain itu, sistem ini bekerja dalam kondisi simulasi Mars dengan tekanan udara sangat rendah dan suhu sangat rendah minus (-) 36 derajat Celcius dan kondisi mirip bumi.

“Teknologi ini sama-sama berguna di Bumi, di mana ia membuka lautan sebagai sumber oksigen dan bahan bakar yang layak,” kata Ramani, seperti dikutip Peringatan sains, Rabu (9/12/2020).

Setelah mendemonstrasikan elektroliser ini dalam kondisi Mars, para ilmuwan juga berencana untuk memproduksinya dalam kondisi yang jauh lebih ringan di Bumi untuk menggunakan suplai air payau atau air asin untuk menghasilkan hidrogen dan oksigen.

Ilustrasi permukaan planet Mars (Shutterstock).
Ilustrasi permukaan planet Mars (Shutterstock).

Hal ini memungkinkan ekspansi yang signifikan dalam industri bahan bakar alternatif, di mana para elektroliser dapat membuat sel bahan bakar hidrogen dari air laut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *