Hippo talk: Studi menjelaskan tujuan panggilan dan tanggapan | Margasatwa

Panggilan dari orang asing dapat menimbulkan segudang reaksi – panik, kebingungan, bahkan kegembiraan – tetapi ternyata kuda nil memiliki reaksi yang agak tubuh: mereka menyemprotkan kotoran.

Peneliti yang mempelajari kuda nil di mozambik mengungkapkan bahwa makhluk tidak hanya bereaksi terhadap vokalisasi kuda nil lain, tetapi panggilan itu bertindak sebagai sinyal identitas. Dengan kata lain, mereka mengizinkan kuda nil untuk membedakan antara individu yang dikenal dan orang asing.

“Kuda nil cukup banyak bicara. Mereka memiliki repertoar panggilan yang berbeda: klakson bersiul, geraman, lenguhan, jeritan,” kata Profesor Nicolas Mathevon, dari University of Saint-Etienne di Prancis, rekan penulis studi tersebut. “Namun, fungsi tangisan ini belum dipelajari secara eksperimental. Studi kami adalah yang pertama secara eksperimental menguji fungsi tangisan kuda nil.

Menulis di jurnal Current Biology, Mathevon dan rekan-rekannya melaporkan bagaimana mereka mempelajari teriakan keras kuda nil “mengi klakson” – suara yang tidak berbeda dengan tawa menggeram.

Tim merekam panggilan kuda nil individu dalam kelompok – atau kelompok – yang tinggal di danau yang sama atau di danau yang berbeda di Cagar Khusus Maputo.

Lima pod kemudian membaca panggilan dari seorang individu dalam grup mereka sendiri, grup terdekat di danau yang sama, dan sekelompok kuda nil jauh yang asing bagi mereka, sementara dua pod mendengar panggilan dari grup mereka sendiri dan grup jarak jauh.

Tim menemukan bahwa kuda nil menanggapi panggilan dengan menelepon balik, mendekati suara, atau menyemprotkan kotoran. Yang terakhir, bagaimanapun, lebih umum ketika panggilan datang dari orang asing daripada dari kuda nil dalam kelompok yang sama atau tetangga.

“Ketika kami mendengarkan panggilan akrab … reaksinya tidak agresif. Mereka pada dasarnya baru saja menelepon kembali, ”kata Mathevon kepada Guardian.

READ  Pengunjuk rasa Lebanon dibunuh oleh pasukan Israel di perbatasan | Berita dari Lebanon

Tim menambahkan bahwa respons kuda nil lebih kuat untuk panggilan dari individu yang kurang dikenal.

“Eksperimen kami menunjukkan bahwa pada kuda nil, kedatangan orang asing dianggap lebih mengancam daripada tetangganya,” tulis tim tersebut.

Sementara Mathevon mengatakan tidak mengherankan bahwa kuda nil menggunakan vokalisasi untuk berkomunikasi – mencatat bahwa itu cara yang bagus untuk mengirim informasi – dia mengatakan hasil menunjukkan kelompok kuda nil bersifat teritorial.

Tim menambahkan bahwa eksperimen mereka menunjukkan klakson bersiul dapat melakukan perjalanan lebih dari 1 km (0,6 mil), menunjukkan bahwa kuda nil akan akrab dengan panggilan orang lain yang tinggal di danau yang sama.

“Hal yang paling menarik dari penelitian ini adalah kuda nil dapat memiliki pengetahuan mendalam tentang suara semua individu di sekitar mereka, dan pengetahuan itu dapat membantu mereka menavigasi jaringan sosial mereka,” kata Mathevon.

Tim tersebut mengatakan temuan tersebut dapat berimplikasi pada konservasi, terutama dalam hal relokasi individu.

“Ada kemungkinan untuk membiasakan kuda nil lokal dengan suara yang baru sebelum mereka tiba dan sebaliknya,” kata Mathevon. “Tentu saja, kami tidak mengatakan bahwa tindakan ini akan cukup untuk menekan semua agresi, karena sinyal sensorik lainnya juga terlibat, tetapi mungkin membantu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.