Henry terkesan dengan ICQS di Indonesia dan berharap M’sia akan menirunya

Henry melihatnya berbicara dengan wartawan di galeri sebelah Danau Tasik Biru.

BAU (31 Agustus): Sarawak harus memiliki kompleks imigrasi, bea cukai, karantina, dan keamanan (ICQS) yang serupa dengan yang ada di Indonesia di sepanjang perbatasan Malaysia-Indonesia, saran anggota parlemen Tasik Biru, Datuk Henry Harry Jinep.

Ia mengatakan melihat kompleks ICQS yang saat ini sedang dibangun oleh pemerintah Indonesia sangat impresif dan modern dibandingkan dengan yang ada di Malaysia saat ini.

“Dari apa yang saya lihat, mereka benar-benar serius dalam membangun kompleks. Jadi saya berharap negara (Malaysia) akan membangun negara kita setinggi mata, jika tidak lebih baik dari yang ada di seberang perbatasan, ”katanya dalam wawancara dengan wartawan kemarin.

Sebagai contoh, Henry mencontohkan bahwa ICQS yang saat ini sedang dibangun di Jagoi Babang, Kalimantan Barat, yang berada di daerah pemilihannya di Kampung Serikin, terlihat mengesankan menurut standarnya.

Oleh karena itu, ia berharap pemerintah federal memperhatikan tindakan pemerintah Indonesia karena ICQS mencerminkan citra suatu negara – kebanggaan nasional dan keamanannya.

“Jika selesai, kompleks ICQS Indonesia di Jagoi Babang akan memiliki banyak fasilitas serupa dengan yang kita lihat di Entikong, Kalimantan Barat, dan sekarang sudah beroperasi penuh.

“Pemerintah Indonesia juga gencar membangun real estate, termasuk membangun jalan empat lajur di dekat ICQS-nya di Jagoi Babang,” katanya.

Dengan dibangunnya kompleks ICQS oleh pemerintah Indonesia di Jagoi Babang, Kampung Serikin juga akan memiliki kompleks ICQS yang sedang dibangun yang diharapkan Henry sebanding dengan yang ada di sisi lain perbatasan.

“Lokasi pembangunan kompleks ICQS di Serikin telah dibersihkan dan tender akan segera dibuka. Kompleks ini sudah saatnya dibangun karena Serikin merupakan kawasan aktif perdagangan antara Malaysia dan Indonesia,” ujarnya.

READ  7 Fakta Status Gunung Merapi yang Menyebabkan Alarm, Kondisi dan Ancaman Perlindungan Sipil

Dia mengatakan kegiatan perdagangan di wilayah tersebut menghasilkan sekitar RM 44 juta dalam penjualan tahunan untuk Malaysia melalui sumber-sumber dari Departemen Bea Cukai Kerajaan Malaysia.

Namun, dia ingin ICQS di Kampung Serikin hanya mengizinkan penggunaan paspor, berbeda dengan paspor lintas batas yang memungkinkan pergerakan terbatas untuk memungkinkan lebih banyak investor datang ke Serikin dari bagian lain Indonesia di luar wilayah Jagoi Babang.

Serikin memiliki lokasi yang strategis dan dekat dengan Kota Kuching dibandingkan dengan Tebedu atau Biawak di negara bagian tersebut, katanya.

Namun, diakuinya, pandemi Covid-19 telah menghambat aktivitas perdagangan dan pembangunan di Serikin.

Sebelum berbicara kepada wartawan, Henry mengunjungi Danau Tasik Biru untuk mengetahui rencana pengembangan yang dilakukan oleh kontraktor.






Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *