Hasil dan pembaruan terkini dari Perempatfinal Wimbledon

HAISekali lagi, Nick Kyrgios bukan hanya tentang servis, forehand, dan voli. Petenis Australia itu berhasil lolos ke perempat final – di mana ia akan menghadapi Cristian Garin dari Cile di Lapangan 1 – tetapi fokusnya lebih pada erangan dan kecerobohan mode daripada keterampilan tak terbantahkan dari pemain nomor 40 dunia itu.

Kemenangan empat setnya atas Stefanos Tsitsipas di babak ketiga menimbulkan tuduhan bahwa Kyrgios telah menggertak petenis nomor 5 dunia itu. Ditanya tentang tuduhan pemain Yunani itu, pemain Australia itu mengatakan dia “tidak yakin” bagaimana dia menggertak lawannya.

“Dia yang memukul bola ke arah saya, dia yang memukul penonton, dia yang menghajarnya keluar stadion,” katanya. “Saya tidak melakukan apa-apa. Selain hanya sedikit bolak-balik ke wasit, saya tidak melakukan sesuatu yang tidak sopan terhadap Stefanos.”

Isyarat pertandingan berikutnya dan kontroversi lainnya, kali ini tentang pilihan pakaiannya.

Kyrgios, yang mengamankan tempatnya di perempat final dengan kemenangan lima set atas Brandon Nakashima, turun ke lapangan dengan sepasang sepatu Nike Air Jordan yang sebagian besar berwarna merah sebelum mengenakannya lagi setelah pertandingan untuk wawancaranya dengan topi merah yang dipimpin ( Aturan menyatakan bahwa pemain harus berpakaian “hampir semua putih” dari saat mereka melangkah ke lapangan).

Dapat dipahami bahwa Kyrgios, yang telah didenda di turnamen (dia didenda £8,260 setelah mengaku meludahi penonton yang menangkapnya selama pertandingan putaran pertama melawan Paul Jubb dan denda £3,300 karena mengumpat selama pertandingan melawan Tsitsipas) , kode berpakaian disarankan secara lisan.

Ketika ditanya tentang ketidakpatuhannya terhadap aturan berpakaian, pria Australia itu hanya menjawab: “Saya melakukan apa yang saya inginkan”.

Kemudian tersiar kabar kemarin bahwa Kyrgios menghadapi tanggal pengadilan di rumah setelah seorang mantan pacar menuduhnya menyerangnya. All England Club mengizinkannya untuk pertandingan hari ini tetapi mengatakan bahwa dia telah menghubungi timnya setelah terungkap bahwa dia harus tampil di hadapan juri Australia bulan depan.

READ  Pria menyerah setelah 15 luka dalam serangan semprotan merica di Negeri Hitam

Setelah kasus tersebut menjadi publik pada hari Selasa, Kyrgios pergi ke tempat latihan untuk pertandingannya melawan Garin sesuai jadwal dan menolak untuk menjawab pertanyaan tentang kasus tersebut, tetapi sebaliknya, dikelilingi oleh wartawan, mengatakan kepada pelatihnya: “Saya merasa seperti berada di The Last Dance,” sebuah anggukan pada film dokumenter Netflix tentang Chicago Bulls.

Secara kebetulan, Kyrgios saat ini memiliki kru kamera sendiri yang membayangi dia di Wimbledon menjelang film dokumenter di platform streaming yang sama.

Nantikan semua aksi dalam pertandingan yang pasti akan menarik saat petenis Australia itu berusaha mencapai semifinal Grand Slam perdananya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.