Hari ini dalam Sejarah: Mantan diktator Irak Saddam Hussein menangkap Page all

KOMPAS.com – Hari ini 17 tahun lalu, 13 Desember 2003 tepatnya, mantan presiden Irak Saddam Hussein ditangkap oleh pasukan AS.

Kota Sejarah, Saddam Hussein menghabiskan sembilan bulan bersembunyi setelah kudeta AS menginvasi Irak pada 20 Maret 2003.

Invasi itu didasarkan pada tuduhan Amerika Serikat kepada pemerintah Saddam Hussein bahwa mereka menimbun senjata kimia.

Saddam Hussein telah mengambil alih Irak selama lebih dari 20 tahun dalam kepresidenannya. Ini dikenal sebagai diktator.

Baca juga: Hari ini dalam Sejarah: 182 jemaah haji Indonesia tewas dalam kecelakaan pesawat di Sri Lanka

Sosok Saddam Hussein

Saddam lahir dari keluarga miskin di Tikrit, 160 km dari Baghdad, pada tahun 1937. Ia pindah ke Baghdad saat remaja.

Saddam kemudian bergabung dengan Partai Baath, partai yang menyandang namanya pada tahun 1957, ia ikut serta dalam beberapa upaya kudeta di Irak, akhirnya keponakannya, Ahmed Hassan al-Bakr, berhasil menjadi presiden Irak pada bulan Juli. 1968.

Namun, Presiden al-Bakr dipandang sebagai boneka Saddam Hussein, yang menduduki posisi tertinggi di Partai Baath.

Sebelas tahun kemudian, Saddam Hussein mengambil alih kekuasaan, setelah Al-Bakr mengundurkan diri pada tahun 1969. Pada awal 1980-an, dia terlibat perang dengan Irak selama delapan tahun dengan Iran.

Perang tersebut diperkirakan telah merenggut nyawa lebih dari satu juta orang, baik dari Irak maupun Iran.

Saddam Hussein dikatakan telah menggunakan agen saraf dan gas mustard pada tentara Iran selama konflik.

Kemudian, dua tahun kemudian, Irak kembali berperang dengan Kuwait tepatnya pada tahun 1990.

Baca juga: Hari ini dalam Sejarah: Jepang mengebom Pearl Harbor

Dipukul mundur

Invasi ini dilatarbelakangi oleh minimnya akses ke laut milik Irak, sehingga tidak bisa mengekspor minyak secara maksimal.

READ  Menjelang akhir embargo senjata, Iran mengejek AS

Padahal, saat itu Irak sangat bergantung pada ekspor minyak untuk memulihkan perekonomian negara yang sempat terpuruk pasca perang Teluk I.

Irak dipukul mundur oleh pasukan koalisi Barat. Selama tahun 1990-an, Irak dikenai sanksi embargo ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Tragedi menimpa Saddam Hussein ketika pasukan AS menginvasi Arabian Nights pada tahun 2003.

Sejarah menulis, selain menuduh Saddam menggunakan senjata kimia, Amerika Serikat juga menuduh Irak menjual minyak secara ilegal.

Setelah melarikan diri dari Amerika Serikat, Saddam juga ditemukan oleh pasukan Amerika Serikat saat bersembunyi di lubang sedalam enam kaki di luar kota Tikrit.

Pemimpin besar Irak itu kemudian dieksekusi dengan digantung pada 30 Desember 2006.

Sementara itu, putra Saddam, Uday dan Qusay, yang diyakini banyak orang akan terus mengambil alih, juga telah meninggal dunia.

Mereka tewas ketika tentara Amerika menyerang sebuah vila tempat mereka menginap di utara kota Mosul.

Baca juga: Hari ini dalam sejarah: hilangnya 5 pembom torpedo Amerika di Segitiga Bermuda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *